Download Majalah Farmasetika
stem cell

Peneliti Temukan Sel Punca Baru untuk Pengembangan Obat-obatan Regeneratif

Peneliti Temukan Sel Punca Baru untuk Pengembangan Obat-obatan Regeneratif. Para peneliti di Michigan State University (MSU), Amerika telah menemukan sel punca (stem cell) baru yang bisa berguna bagi perkembangan penemuan obat regeneratif baru.

Sel-sel XEN baru atau iXEN, akan memungkinkan cara-cara baru untuk mempelajari kecacatan lahir dan masalah reproduksi lainnya.

Saat ini penelitian sel punca berfokus pada cara-cara baru untuk membuat dan menggunakan sel punca yang pluripotent atau memiliki potensi untuk berdiferensiasi di salah satu dari tiga lapisan jaringan: endoderm (lapisan perut interior, saluran pencernaan, paru-paru), mesoderm (otot, tulang, darah, urogenital), atau ektoderm (jaringan epidermal dan saraf sistem)

Dalam penelitian ini, sel punca dapat dibuat dengan mengaktifkan gen embrio untuk pemrograman ulang ‘reprogramme’ sel dewasa yang matang.

Pemrograman ulang sel dewasa menjadi sel punca pluripotent, memungkinkan mereka untuk menjadi blok bangunan sel yang dapat berubah menjadi sel baru dalam tubuh.

Peneliti MSU menemukan koloni sel iXEN yang bermunculan seperti rumput liar di kultur sel iPS (Induced pluripotent stem cell) selama studi.

Tim menguji iXEN menggunakan model tikus selama enam bulan dan mengidentifikasi bahwa rumput genetik yang muncul tidak seperti sel kanker, seperti diduga sebelumnya, namun pada kenyataannya, ditemukan jenis baru dari sel punca dengan sifat menguntungkan.

“Ilmuwan lain mungkin telah melihat sel-sel ini sebelumnya, tapi mereka dianggap cacat, atau seperti sel kanker.” ujar Tony Parenti seorang mahasiswa pascasarjana biologi molekuler di MSU.

“Daripada mengabaikan sel-sel yang telah dianggap gagal sebagai produk sampingan limbah, kami menemukan emas di sampah.” lanjutnya.

Sebelum penemuan pemrograman ulang, para ilmuwan mengembangkan sel-sel induk pluripotent dari embrio. Embrio dapat menghasilkan tidak hanya sel-sel punca pluripotent, tetapi juga sel XEN.

Baca :  Roche Butuhkan Waktu 12 Tahun Untuk Satu Molekul Menjadi Obat, Begini Prosesnya

Sel-sel punca pluripotent menghasilkan sel-sel dalam tubuh, sedangkan sel XEN menghasilkan jaringan ekstraembrionik yang memainkan peran penting tetapi tidak langsung terhadap perkembangan janin.

Embrio-embrio ini bisa digunakan sebagai bahan penelitian in situ dalam pengembangan obat-obat regeneratif.

Sumber :
1. https://en.wikipedia.org/wiki/Cell_potency
2. https://en.wikipedia.org/wiki/Induced_pluripotent_stem_cell
3. https://en.wikipedia.org/wiki/In_situ
4. http://www.pharmaceutical-technology.com/news/newsus-researchers-discover-new-stem-cell-advance-regenerative-medicines-4829881

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

FDA Setujui Penggunaan IVIG (Bivigam) untuk Pasien Anak Usia 2 Tahun ke Atas dengan Imunodefisiensi Humoral Primer

Majalah Farmasetika – Bivigam awalnya disetujui oleh FDA pada Mei 2019 untuk pengobatan imunodefisiensi humoral …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.