Home / R & D / Uji Klinik / Hasil Uji Klinik Terapi Kombinasi Baru Untuk Kanker Paru Menggembirakan
terapi kekebalan sel kanker
pic : freedigitalphotos.net

Hasil Uji Klinik Terapi Kombinasi Baru Untuk Kanker Paru Menggembirakan

Princeton, USA. 4/6/2016. Kombinasi obat Opdivo® (nivolumab) dan Yervoy® (ipilimumab) menunjukkan hasil uji klinis CheckMate -012 yang bermakna sebagai pengobatan lini pertama untuk  Advanced Non-Small Cell Lung Cancer, tipe kanker paling utama di kanker paru-paru.

Bristol-Myers Squibb hari ini mengumumkan hasil terbaru dari uji klinik CheckMate -012, yang mengevaluasi dua agen Immuno-Onkologi, Opdivo dan Yervoy, di pasien dengan Advanced Non-Small Cell Lung Cancer(NSCLC).

Dalam studi ini, Opdivo diberikan sebagai monoterapi atau sebagai bagian dari kombinasi dengan obat lainnya, termasuk Yervoy, pada dosis yang berbeda dan waktu pemberian. Data ini akan disajikan hari Sabtu, 4 Juni pada Pertemuan Tahunan ke-52 American Society of Clinical Oncology (ASCO).

“Hasil dari penelitian ini memberikan wawasan penting ke dalam kombinasi imunoterapi dengan Opdivo dan Yervoy, dan mendukung potensi kombinasi ini sebagai pilihan pengobatan lini pertama untuk pasien dengan Advanced Non-Small Cell Lung Cancer” kata Matthew D. Hellmann, MD, peneliti di Bristol-Myer. “Frekuensi, kedalaman, dan daya tahan respon antara pasien dalam penelitian ini diobati dengan regimen kombinasi, dan khususnya di antara mereka dengan peningkatan ekspresi PD-L1, yang menjanjikan. Kami berharap untuk penelitian tambahan dari kombinasi ini dalam pengaturan lini pertama pasien dengan kanker paru-paru bukan sel kecil. ”

Hasil dari CheckMate -012 terus mendukung besaran dosis yang dipilih  3 mg / kg Opdivo setiap dua minggu ditambah 1 mg / kg Yervoy setiap enam minggu – untuk evaluasi dalam penelitian lebih lanjut, termasuk Uji Klinik tahap 3, CheckMate -227, membandingkan Opdivo monoterapi dengan kombinasi Opdivo dan Yervoy atau Opdivo dan kemoterapi berbasis doublet platinum.

Jean Viallet,  M.D., Ketua peneliti Clinical Global Onkologi, Bristol-Myers Squibb, berkomentar, “Kami menemukan hasil kombinasi rejimen Opdivo dan Yervoy ini di lini pertama terapi Advanced Non-Small Cell Lung Cancer. Data ini memperkuat pendekatan kami untuk mengidentifikasi kombinasi yang mengoptimalkan dengan jadwal dosis di Uji Klinik berikutnya pada pasien dengan Advanced Non-Small Cell Lung Cancer. Karena kami terus memajukan penelitian klinis Immuno-Onkologi kami, tujuan kami adalah untuk menawarkan pasien dengan kanker paru-paru lini pertama potensi untuk hasil yang lebih baik. ”

Baca :  Pengobatan Kanker Akan Segera Beralih Ke Terapi Kekebalan Tubuh

Sumber : http://news.bms.com

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Vaksin Klamidia Pertama di Dunia Lolos Uji Klinik

Farmasetika.com – CTH522, vaksin klamidia eksperimental dan yang pertama di dunia dari jenisnya yang pernah …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar