diabetes 1

Pasien Diabetes Tipe 1 Akhirnya Bisa Terbebas Insulin Melalui Transplantasi Sel

e-farmasetika (12/6/2016). Eropa. Kabar gembira bagi para penderita Diabetes Tipe 1 dimana  tubuh sudah tidak mampu untuk memproduksi insulin, kini memberikan harapan baru setelah pasien pertama di Eropa berhasil terbebas dari terapi insulin setelah melakukan transplantasi sel islet pankreas.

Seorang pria berumur 41 tahun yang didiagnosis dengan diabetes tipe 1 pada usia 11 tahun dilaporkan telah menjadi pasien pertama di Eropa untuk menghentikan terapi insulin setelah menerima transplantasi sel islet pankreas menggunakan sebuah teknik inovatif yang dikembangkan oleh Diabetes Research Institute (DRI) di University of Miami.

Ospedale Niguarda Ca ‘Granda adalah anggota federasi Diabetes Research Institute dari seluruh dunia, aliansi global peneliti dan pusat-pusat medis yang berkolaborasi berbagi temuan menjanjikan untuk mempercepat penelitian terhadap obat untuk diabetes.

“Saya sangat mengucapkan selamat kepada tim dari Niguarda, tim pertama dari Federasi DRI di Eropa dan di dunia yang telah dikonfirmasi hasil awal yang dicapai tahun lalu di Miami. Teknik teknik jaringan ini akan menjadi penting untuk memungkinkan uji klinis teknologi baru untuk mencegah penggunaan obat anti-penolakan yang saat ini membatasi penerapan transplantasi islet untuk kasus yang paling parah dari diabetes tipe 1, “kata Camillo Ricordi, MD, direktur DRI dan Stacy Joy Goodman Profesor Bedah di University of Miami Miller School. Dr Ricordi juga menjabat sebagai direktur Pusat Transplantasi Sel DRI saat ini.

Dr Ricordi dan kolaborator dari DRI di UM telah memberikan bantuan untuk tim yang dipilih di seluruh dunia dengan berbagi protokol, peralatan dan melalui platform telescience DRI, yang memungkinkan peneliti di berbagai belahan dunia untuk “hampir” bekerja sama berdampingan.

“Tim kami adalah membangun dekade kemajuan dalam transplantasi islet klinis terhadap perkembangan DRI BioHub (nama program transplantasi), mini organ buatan yang meniru pankreas asli untuk memulihkan produksi insulin alami pada orang dengan diabetes tipe 1,” kata Dr Ricordi.

Baca :  Konsumsi Aspirin Berbahaya Bagi Penderita Diabetes dengan Gagal Jantung

Dalam prosedur terbaru ini, seperti yang telah dilakukan di Miami, pulau-pulau donor ditanamkan dalam perancah biodegradable, salah satu platform untuk DRI BioHub, dibuat dengan menggabungkan plasma darah pasien sendiri dengan trombin, yang biasa digunakan enzim kelas klinis.

diabetes 1

Secara bersamaan zat ini membuat bahan seperti gel yang menempel pada omentum dan memegang pulau di tempat. omentum tersebut kemudian dilipat sekitar biodegradable (biologis) campuran perancah. Seiring waktu, tubuh akan menyerap gel, meninggalkan pulau utuh, sedangkan pembuluh darah baru terbentuk untuk menyediakan oksigen kritis dan nutrisi lain yang mendukung kelangsungan hidup sel .

Pada diabetes tipe 1, yang memproduksi insulin pulau sel-sel pankreas telah rusak dihancurkan oleh sistem kekebalan tubuh, sehingga pasien harus mengelola kadar gula darah mereka melalui rejimen sehari-hari terapi insulin. transplantasi islet telah memungkinkan beberapa pasien untuk hidup tanpa membutuhkan suntikan insulin setelah menerima transplantasi sel donor. Beberapa pasien yang telah menerima transplantasi islet di DRI telah terbebas dari insulin selama lebih dari satu dekade.

Saat ini, sel-sel islet yang dimasukkan ke hati, tapi banyak dari sel-sel tidak bertahan di lingkungan itu. Yang paling penting, alasan untuk mengembangkan situs alternatif ini adalah bahwa teknologi BioHub akhirnya akan memungkinkan untuk pengenalan teknologi tambahan dan komponen untuk menghilangkan kebutuhan untuk obat anti-penolakan. Tahap uji klinis I / II BioHub telah disetujui FDA yang menguji omentum sebagai situs transplantasi alternatif.

Sumber : https://www.diabetesresearch.org/first-type-1-diabetes-patient-in-europe-is-free-from-insulin-therapy-after-undergoing-diabetes-research-institutes-biohub-transplant-technique

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

BPOM : Industri Farmasi Harus Lakukan Studi Keamanan Pasca Pemasaran Darurat Obat/Vaksin COVID-19

Majalah Farmasetika – Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) sebagai regulator obat dan vaksin di …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.