Home / R & D / Uji Klinik / Uji Klinik Buktikan Obat Leukimia Ini Lebih Hebat Dibanding Kemoterapi

Leukimia
pic : freedigitalphotos.net

Uji Klinik Buktikan Obat Leukimia Ini Lebih Hebat Dibanding Kemoterapi

e-farmasetika (14/6/2016). Perusahaan farmasi Pfizer telah mengumumkan data penting Uji Klinik Tahap III untuk obat lymphoblastic leukemia akut (acute lymphoblastic leukaemia/ALL), inotuzumab ozogamicin, yang menunjukkan perbaikan lebih baik dibanding dari obat kemoterapi di berbagai bidang seperti penurunan hematologi dan perkembangan kelangsungan hidup .

Pengujian klinik yang diberi nama INO-VATE telah berada di pengujian tahap akhir yang telah mencapai hasil yang diinginkan (endpoint primer) dengan respon lengkap atau mampu menghilangnya semua tanda-tanda kanker dalam menanggapi pengobatan. Sebanyak 80,7% dari pasien yang diobati dengan inotuzumab ozogamicin dibandingkan dengan 29,4% dari pasien kemoterapi. Obat juga menunjukkan perbaikan yang signifikan dalam perkembangan kelangsungan hidup bebas dengan tingkat lima bulan dibandingkan 1,8 bulan.

Hagop M. Kantarhian, seorang ketua peneliti berkomentar dikutip dari pharmafile.com (13/6): “Hasil ini menunjukkan inotuzumab ozogamicin, jika disetujui, bisa menjadi tambahan baru yang berharga untuk saat ini pilihan pengobatan yang tersedia untuk SEMUA pasien, termasuk sebagai jembatan untuk transplantasi sel induk, yang merupakan kesempatan terbaik untuk obat pada tahap ini penyakit. ”

Obat itu diberikan status terapi terobosan atau penunjukan ulasan dipercepat oleh Food and Drug Administration (FDA) Oktober lalu. Dengan hasil terbaru, Pfizer berharap untuk memperoleh persetujuan FDA dan badan berwenang lainnya.

Mace Rothenberg, kepala pembangunan di onkologi Pfizer, mengatakan: “Melihat hasil tingkat penurunan dan tingkat kelangsungan hidup dua tahun yang lebih dari dua kali lipat dibandingkan dengan standar kemoterapi merupakan perawatan hebat dan sangat memuaskan. Kami percaya data ini menambah semakin banyak bukti yang mendukung inotuzumab ozogamicin sebagai pilihan pengobatan yang potensial penting pada orang dewasa dengan kambuh atau refraktori SEMUA. ”

Hasil uji coba tahap akhir penting ini dipresentasikan pada kongres ke-21 the European Haematological Association (EHA) yang merupakan pertemuan tahunan di Kopenhagen, Denmark.

Baca :  Pen Injeksi Penurun Berat Badan Ini Mampu Mengurangi Resiko Kardiometabolik

Inotuzumab ozogamicin sebelumnya sempat gagal menunjukan hasil memuaskan pada tahun 2013 dalam sebuah percobaan Uji Klinik Tahap III menyelidiki penggunaannya dalam non-Hodgkin lymphoma (NHL).

Sumber : http://www.pharmafile.com/news/505109/pfizer-s-leukaemia-drug-beats-chemotherapy-phase-iii-trials

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Vaksin Klamidia Pertama di Dunia Lolos Uji Klinik

Farmasetika.com – CTH522, vaksin klamidia eksperimental dan yang pertama di dunia dari jenisnya yang pernah …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar