inhalasi
pic : freedigitalphotos.net

Ibuprofen Inhalasi Solusi Pasien Fibrosis Sistik dari Menurunnya Fungsi Paru-paru

Majalah Farmasetika (V1N5-Juli 2016). Untuk pasien dengan cystic fibrosis/fibrosis sistik (CF), ibuprofen dapat membantu memperlambat menurunnya fungsi paru-paru. Satu-satunya masalah adalah bahwa dosis tinggi penggunaan ibuprofen dapat menyebabkan perdarahan gastrointestinal, serta cedera ginjal jika dikonsumsi dengan antibiotik intravena nefrotoksik, ibuprofen umumnya diambil pada terapi CF.

Solusi untuk masalah ini bisa menciptakan rute administrasi baru ibuprofen inhalasi dengan bentuk aerosol nanopartikel, yakni melalui jalur pernapasan pulmonary atau paru-paru. CF adalah radang akibat gangguan pada kanal klorida yang terletak pada lapisan epitelial.

Carolyn L. Cannon, MD, PhD, profesor patogenesis mikroba dan imunologi di Texas A & M Health Science Center, yang saat ini bekerja dalam fase praklinis beberapa terapi formulasi nanopartikel yang ditelitinya.

“Kami harus menyelesaikan beberapa studi farmakokinetik (PK) pada tikus yang menunjukkan bahwa kita telah mencapai tujuan kami untuk mencapai konsentrasi tinggi ibuprofen di paru-paru dan konsentrasi sistemik rendah,” kata Dr Cannon kepada pharmacytimes. “Kami senang dengan hasil berdasarkan pengalaman kami dengan formulasi nanopartikel dari senyawa lain, tapi kita perlu data untuk Ibuprofen.”

Langkah berikutnya setelah itu akan mereproduksi eksperimen yang dilakukan dengan ibuprofen oral.

“Kami telah menunjukkan bahwa tikus dengan pneumonia yang menerima ibuprofen oral memiliki lebih sedikit bakteri di paru-paru dan kelangsungan hidup yang lebih baik dibandingkan dengan tikus yang menerima pengobatan plasebo,” jelas Dr Cannon. “Kami harus menunjukkan bahwa kami mencapai hasil yang sama atau lebih baik dengan nanopartikel ibuprofen aerosol.”

Karena Dr. Cannon adalah pulmonologist anak, sebelumnya telah mengembangkan produk untuk membantu kebutuhan pasiennya dengan CF, tapi dia juga akan senang jika nanopartikel aeorosol ibuprofen akhirnya bisa berubah menjadi produk OTC, namun butuh waktu tahunan ide ini pada akhirnya menjadikan sebuah produk OTC di masa depan.

Baca :  Peneliti Temukan Bukti Ibuprofen dan Aspirin Tidak Membantu Nyeri di Punggung

“Jika produk potensial ini berfungsi untuk membantu populasi pasien lain, saya akan senang!” Katanya.

Ide untuk mengembangkan ibuprofen inhalasi awalnya berasal dari Michael Konstan, MD, ketua departemen pediatrik di Case Western University School of Medicine, yang menunjukkan bahwa pasien dengan CF yang menerima lisan, ibuprofen dosis tinggi (20 mg / kg, atau 6 dari tablet 200 mg untuk orang 60-kg) mampu mempertahankan fungsi paru-paru dan membutuhkan program yang lebih sedikit antibiotik. Dia juga menemukan bahwa tikus yang mengambil ibuprofen dosis tinggi memperlambat masuknya neutrofil ke dalam paru-paru, yang memberikan efek anti-inflamasi.

Gagasan yang inovatif dengan menggunakan ibuprofen inhalasi untuk idealnya memungkinkan dosis tinggi pada konsentrasi lokal di paru-paru, dengan konsentrasi sistemik rendah, yang akan menghilangkan risiko cedera ginjal. Namun, mereka masih perlu membuktikan bahwa ini adalah mungkin.

“Fakta bahwa ibuprofen, pada konsentrasi ini, bertindak sendiri sebagai antimikroba dan bersinergi dengan antimikroba lain, adalah bonus tak terduga, dan kemungkinan lebih lanjut menjelaskan mengapa pasien CF pada ibuprofen dosis tinggi melakukannya dengan baik dalam studi ini,” kata Dr. Cannon.

Sumber : http://www.pharmacytimes.com/news/cystic-fibrosis-patients-could-soon-take-a-deep-breath-of-ibuprofen

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Polymers 2018, 10(12), 1379; https://doi.org/10.3390/polym10121379

Mengenal Sediaan Implan Kontrasepsi Berbasis Polimer

Majalah Farmasetika – Polimer implan adalah suatu polimer yang dapat mengirim atau membawa obat untuk …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.