Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne
victoza
pic : istimewa

Penelitian Terbaru Sebut Obat Diabetes Victoza Tidak Membantu Gagal Jantung

Majalah Farmasetika (V1N6-Agustus 2016). Penelitian terbaru menyebutkan obat diabetes liraglutide (Victoza) tidak mampu untuk memperbaiki fungsi jantung pada pasien dengan gagal jantung lanjutan. Di Indonesia Victoza diedarkan oleh Ferron sejak tahun 2013.

Teori untuk percobaan ini adalah bahwa obat ini (dari kelas obat yang disebut agonis GLP-1) mungkin berinteraksi dengan reseptor jantung GLP-1 pada sel dan dengan demikian meningkatkan fungsi jantung.

“Kami berharap untuk manfaat; Kita tidak melihat bahwa Ini yang terbaik,” kata pemimpin peneliti Dr Kenneth Margulies. Seorang profesor kedokteran dan direktur riset dari gagal jantung dan transplantasi di University of Pennsylvania di Philadelphia.

“Studi sebelumnya menemukan bukti bahwa orang dengan gagal jantung lanjut memiliki resistensi insulin pada otot perifer dan otot jantung mereka, dan ini dirasakan menjadi fitur merugikan  dari jenis obat diabetes yang mungkin dapat membantunya,” katanya.

Bukan hanya obat tidak membantu, tapi mungkin bahwa Victoza sedikit berbahaya pada beberapa pasien dengan gagal jantung lanjut, kata Margulies. Penelitian mencatat bahwa orang dengan diabetes tipe 2 yang memakai Victoza memiliki sedikit lebih tinggi, meskipun tidak signifikan, risiko kematian dan rehospitalization, serta tanda-tanda memburuknya fungsi ginjal.

Tapi, pasien yang menggunakan Victoza yang mengembangkan gagal jantung seharusnya tidak tiba-tiba berhenti mengambil itu, tambahnya.

Salah satu ahli mencatat bahwa pengujian ini bertentangan dengan temuan penelitian lain yang menemukan bahwa Victoza menurunkan risiko kematian akibat penyakit jantung.

“Saya menduga bahwa pengujian ini bukan hasil akhir tentang masalah ini,” kata Dr John Buse, kepala dan profesor divisi endokrinologi di University of North Carolina School of Medicine di Chapel Hill.

Studi baru ini adalah kecil, relatif singkat dalam durasi dan statistik yang kompleks, Buse menjelaskan. Hal ini juga melibatkan mengobati penderita diabetes, serta mereka tanpa diabetes, tambahnya.

Baca :  Mengenal Jenis-Jenis Insulin Terbaru untuk Pengobatan Diabetes

“Itu tidak sejalan dengan hasil yang lebih besar, percobaan LEADER lagi (Liraglutide Effect dan Action di Diabetes: Evaluasi Hasil Hasil Kardiovaskular),” kata Buse.

[Baca : Novo Nordisk Umumkan Hasil Uji Klinik Victoza Terhadap Efek Kardiovaskular]

Para peneliti percobaan LEADER, termasuk Buse, menemukan bahwa lebih dari hampir empat tahun, pasien dengan diabetes tipe 2 dan penyakit jantung yang memakai Victoza memiliki risiko kematian yang lebih rendah dari penyakit jantung dan stroke, atau dari sebab apapun, dibandingkan dengan plasebo.

“Jelas, pengobatan gagal jantung pada orang dengan diabetes adalah daerah yang membutuhkan studi lebih lanjut,” kata Buse.

Dalam studi saat ini, Margulies dan rekan secara acak 300 pasien baru-baru ini dirawat di rumah sakit dengan gagal jantung lanjut dengan suntikan harian Victoza atau plasebo.

Selama enam bulan, para peneliti mencari jumlah pasien yang meninggal, yang diterima kembali ke rumah sakit untuk gagal jantung, atau yang penyakit telah stabil.

Di antara 271 pasien yang menyelesaikan studi, Victoza tidak berpengaruh signifikan pada salah satu hasil tim Margulies.

Di antara mereka yang memakai Victoza, 12 persen meninggal. Sebelas persen dari mereka yang menerima plasebo meninggal, studi ini menemukan. Empat puluh satu persen yang menerima Victoza yang rehospitalized untuk gagal jantung, dibandingkan dengan 34 persen dari mereka yang menerima plasebo, penelitian menunjukkan.

Selain itu, ada perbedaan terlihat antara kelompok dalam pengukuran fungsi jantung dan stabilitas penyakit, termasuk struktur jantung dan fungsi, enam menit berjalan kaki, dan kualitas hidup. Dan, ketika para peneliti mengamati orang-orang dengan dan tanpa diabetes, mereka tidak melihat perbedaan yang signifikan antara kelompok.

Tapi, tidak semua orang tentu setuju dengan kesimpulan itu.

Baca :  Konsumsi Ganja, 2 Kali Beresiko Ketoasidosis Pada Pasien Diabetes Tipe 1

“Orang-orang seharusnya tidak berpikir apa-apa dari penelitian ini karena tidak menunjukkan apa-apa,” kata Dr Caroline Apovian. Seorang profesor kedokteran dan pediatri di Boston University School of Medicine.

Temuan ini, kata dia, harus diletakkan dalam konteks penelitian lain yang telah menunjukkan manfaat dalam melindungi jantung. Ada kemungkinan bahwa pasien dalam penelitian ini adalah terlalu sakit untuk mendapatkan keuntungan dari Victoza, kata Apovian.

“Penelitian ini mengambil orang-orang yang benar-benar sakit dan meberikan obat kepada mereka,” katanya. “Tapi pasien ini mungkin terlalu sakit untuk mendapatkan keuntungan dari obat ini. Jika mulai lebih cepat, mungkin memiliki manfaat nyata,” kata Apovian.

Hingga saat ini Novo Nordisk sebagai produsen Victoza belum memberikan tanggapan. Penelitian ini diterbitkan 2 Agustus dalam Journal of American Medical Association.

Sumber : https://consumer.healthday.com/diabetes-information-10/diabetes-drug-news-179/diabetes-drug-victoza-might-not-help-advanced-heart-failure-patients-713497.html

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Peneliti Cemaskan Varian Omicron COVID-19 yang Sangat Bermutasi

Majalah Farmasetika – Para peneliti di Afrika Selatan berlomba melacak munculnya varian baru virus corona …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.