virus
pic : freedigitalphotos.net

Hasil Studi Ungkap Virus Bisa Berevolusi Lebih Mematikan Bagi Pria Daripada Wanita

farmasetika.com – Beberapa studi menemukan bahwa beberapa virus dapat menyebabkan gejala yang lebih lemah pada wanita dibandingkan pada pria karena virus lebih mungkin untuk menyebar di pria. Penelitan terbaru yang dipublikasikan di Nature Communications mengungkap bahwa virus telah berevolusi lebih mematikan bagi pria dibanding wanita.

Laporan sebelumnya terkait infeksi virus pada pria lebih besar dibanding wanita

Sebelumnya telah dilaporkan pria yang terinfeksi tuberkulosis bisa 1,5 kali lebih mungkin meninggal daripada perempuan, dan lima kali lebih mungkin untuk mengembangkan kanker ketika terinfeksi dengan human papillomavirus (HPV). Laki-laki yang terinfeksi dengan virus Epstein-Barr setidaknya dua kali lebih mungkin untuk mengembangkan limfoma Hodgkin dibanding perempuan.

Hipotesa penyebabnya

Banyak yang berpikir pola ini karena perbedaan antara sistem kekebalan tubuh berdasarkan jenis kelamin. Tapi penelitian lain menemukan bahwa perempuan sebagai tempat evolusi virus yang lebih berharga. Perempuan bisa melewatkan infeksi untuk anak-anak mereka selama kehamilan, kelahiran dan menyusui, jadi ada tekanan evolusi dari virus menjadi kurang berbahaya bagi mereka, ungkap Francisco Úbeda dan Vincent Jansen dari Royal Holloway University of London.

Perpindahan dari ibu ke anak

Agar virus dapat menginfeksi orang lain, perlu untuk menghasilkan lebih banyak salinan dirinya dalam tubuh. Membuat tuan rumah mereka sakit adalah konsekuensi tak terhindarkan dari ini.

Para peneliti menggunakan model matematika untuk menunjukkan bahwa, untuk melihat potensi patogen yang mempengaruhi kedua jenis kelamin, terutama pada wanita selama mereka dapat ditularkan dari ibu ke anak.

Tekanan dari evolusi virus ini bisa menjelaskan teka-teki lama: mengapa tipe virus sel T  lymphotropic manusia 1 (HTLV-1) berkembang menjadi leukemia jauh lebih umum pada pria Jepang daripada wanita Jepang, tetapi mempengaruhi pada kedua jenis kelamin di Karibia. Mereka berpendapat bahwa perbedaan ini adalah karena perempuan menyusui bayi mereka lebih sering dan lebih lama di Jepang – memberikan virus lebih banyak kesempatan untuk memasuki host lain.

Baca :  Bakteri Bisa Saling Berbicara Tingkatkan Respon Imun Kolektif Untuk Melawan Virus

“Meskipun menjadi suatu kasus yang harus diteliti, virus akan bisa mendeteksi apakah itu di dalam pria atau wanita. Kami belum tahu bagaimana virus bisa melakukan hal ini, tapi itu bukan tidak mungkin dilakukan,” kata Jansen.

“Ada segala macam jalur hormonal dan lainnya yang sedikit berbeda antara laki-laki dan perempuan,” katanya.

Jika kita bisa untuk mengidentifikasi mekanisme yang akan membuka kemungkinan memanipulasi itu. “Kita bisa mencoba untuk membuat virus berpikir itu dalam tubuh wanita daripada tubuh laki-laki dan karena itu bisa mengambil tindakan yang berbeda,” kata Jansen.

Perbedaan jenis kelamin

Studi ini menekankan kebutuhan untuk melakukan uji klinis pada kedua jenis kelamin, bukan terutama pada laki-laki yang sering terjadi, kata David Duneau, ahli biologi evolusi di University of Toulouse, Prancis.

“Parasit sendiri berperilaku berbeda pada laki-laki dan perempuan, jadi kita perlu tahu apa yang mereka lakukan pada kedua jenis kelaminnya,” katanya.

Ini hal menarik untuk mempertimbangkan evolusi patogen sebagai alasan penjelasan alternatif untuk perbedaan jenis kelamin dalam penyakit, kata Sabra Klein, yang meneliti perbedaan respon imun di Johns Hopkins Bloomberg School of Public Health, Baltimore. Tapi dia mengatakan asumsi model tentang HTLV-1 transmisi di Jepang dan Karibia mengabaikan variabel lain – seperti etnis atau budaya – yang juga bisa terlibat.

Jansen kini berencana untuk melihat penyakit hewan, seperti retrovirus yang menyebabkan kanker pada ayam. “Ketika kawanan ayam yang terinfeksi dengan virus tertentu, kita melihat bahwa lebih dari ayam jantan mengembangkan tumor daripada perempuan,” katanya.

Sumber :

  1. Viruses may have evolved to hit men hard but go easy on women. https://www.newscientist.com/article/2115987-viruses-may-have-evolved-to-hit-men-hard-but-go-easy-on-women/ (diakses 15 Desember 2016).
  2. Nature Communications 7, Article number: 13849 (2016). doi:10.1038/ncomms13849
Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Faktor C Rekombinan (rFC) Bisa Gantikan Uji Endotoksin Standar LAL

Majalah Farmasetika – Di membran luar bakteri Gram negatif, terdapat endotoksin yang dikenal sebagai lipopolisakarida …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.