terapi kekebalan sel kanker
pic : freedigitalphotos.net

Venetoclax, Obat Kanker Baru “Seperti Konsumsi Panadol” di Setujui di Australia dan AS

farmasetika.com – Venetoclax (Venclexta), Obat Kanker Baru yang dikembangkan di Melbourne, Australia Venetoclax telah disetujui oleh regulator Food and Drug Administration (FDA) Amerika Serikat September 2016 dan  Therapeutic Goods Administration (TGA) Australia Januari 2017 untuk kanker chronic lymphocytic leukaemia (CLL) kambuhan atau CLL refrakter dengan penghapusan 17P bermutasi yang membuat penyakit resisten terhadap pengobatan standar, serta untuk orang dengan CLL kambuhan atau refraktori yang tidak memiliki pilihan pengobatan lain yang tersedia seperti kemoterapi.

Apa itu Venetoclax?

Venetoclax bekerja dengan menghalangi aksi dari protein yang dikenal sebagai BCL-2, dimana memungkinkan sel-sel kanker untuk bertahan hidup.

Para peneliti di seluruh dunia telah melakukan penelitian untuk mencari cara menghentikan protein ini selama lebih dari 30 tahun.

Profesor David Huang, salah satu pengembang obat, mengatakan molekul BCL-2 ditemukan terlalu aktif dalam banyak jenis kanker, terutama leukemia.

Menggunakan sistem kekebalan tubuh sendiri untuk mengalahkan kanker

Para pengembang Venetoclax, David Huang dan timnya dari Walter dan Eliza Hall Institute of Medical Research – telah mendapatkan penghargaan Eureka untuk Inovasi dalam Penelitian Medis di penganugerahan tahun 2016.

Venetoclax dan terapi bertarget hanya salah satu dari sejumlah terobosan besar dalam penelitian kanker dalam beberapa tahun terakhir.

Daerah penelitian yang memberikan harapan tinggi untuk penderita kanker dengan imunoterapi.

Minum Venetoclax seperti konsumsi Panadol

Sebuah obat kanker revolusioner untuk pasien dengan kanker hingga stadium empat telah diberikan persetujuan jalur cepat di Amerika Serikat dan juga di Australia.

Robert Oblak telah berjuang dari kambuhnya leukemia limfositik kronis, kanker darah dan sumsum tulang dan ia terpilih untuk ambil bagian dalam uji coba pada tahun 2013.

“Saya pikir saya adalah orang kesebelas di dunia untuk memiliki kesempatan ini,” katanya kepada abc news.

Baca :  Pasien Tak Perlu Bayar Jika Tak Sembuh dari Kanker

“Itu menakjubkan.”

Dalam setahun leukemia mengalami remisi.

“Ini tidak menyebabkan efek samping. Tidak, sama sekali tidak ada,” katanya.

“Saya menjelaskan pil tersebut seperti mengkonsumsi Panadol. Cukup menakjubkan. Begitu pun ketika itu membunuh sel dan Anda merasa sehat.” tutupnya.

Profesor John Seymour, dari Peter MacCallum Cancer Centre, membantu mengawasi pengujian kliniknya.

Dia mengatakan pengobatan bekerja dalam cara yang sangat berbeda dengan terapi tradisional saat ini.

“Sel, ketika mereka lahir, ditakdirkan untuk mati dan sel-sel kanker dan sel-sel terutama leukemia menunda kematian dengan menggunakan protein yang disebut Bcl2 yang bisa menghambat kematian sel secara normal,” jelasnya kepada abc news.

“Venetoclax bekerja secara khusus menghambat aksi Bcl2 itu dan memungkinkan sel-sel mati dengan cara bahwa mereka ditakdirkan untuknya.” lanjutnya

Dalam uji kliniknya hampir empat dari lima pasien memiliki hasil positif, dengan remisi lengkap untuk satu dari lima pasien. Beberapa pasien memiliki hasil negatif.

Sayangnya obat ini belum tersedia di Indonesia.

Sumber :

  1. Cancer drug ‘like taking Panadol’ developed in Australia, given fast-track approval in US. http://www.abc.net.au/news/2016-09-06/revolutionary-australian-cancer-drug-given-us-approval/7819344 (diakses 17 Maret 2017)
  2. Cancer drug approved by Therapeutic Goods Administration offers hope to leukaemia patients. http://www.abc.net.au/news/2017-01-10/hope-for-leukaemia-patients-after-drug-approved-by-tga/8172006 (diakses 17 Maret 2017)
  3. Breakthrough cancer drug venetoclax approved for use in Australia. http://www.leukaemia.org.au/news/breakthrough-cancer-drug-venetoclax-approved-for-use-in-australia (diakses 17 Maret 2017)
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Pemazyre (Pemigatinib), Terapi Baru Kanker Saluran Empedu

Majalah Farmasetika – FDA memberikan persetujuan dipercepat untuk obat Pemigatinib pada tanggal 17 April 2020, …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.