Home / Sediaan & Alkes / Biologis / Obat Imunoterapi Kanker Payudara Pertama Kini Telah Hadir
kanker payu dara

Obat Imunoterapi Kanker Payudara Pertama Kini Telah Hadir

Farmasetika.com – Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) Amerika Serikat hari ini (8/3/2019) memberikan persetujuan yang dipercepat untuk atezolizumab (Tecentriq, Genentech / Roche) plus kemoterapi nab-paclitaxel (Abraxane, Celgene) untuk pengobatan lini pertama dari positif PD-L1 negatif rangkap tiga kanker payudara metastatis (PD-L1-positive triple-negative breast cancer/TNBC) atau kanker payudara metastatik yang tidak dapat direseksi lokal.

Atezolizumab adalah imunoterapi pertama yang disetujui untuk kanker payudara.

Persetujuan FDA didasarkan pada hasil kelangsungan hidup bebas perkembangan dan persetujuan lanjutan yang mungkin bergantung pada data percobaan konfirmasi berikutnya.

Persetujuan kombinasi yang baru didasarkan pada hasil keamanan dan kemanjuran dari uji coba multicenter IMpassion130, telah dipresentasikan di Kongres Masyarakat Eropa untuk Onkologi Medis (European Society for Medical Oncology/ESMO) 2018 dan secara bersamaan diterbitkan di New England Journal of Medicine.

Percobaan secara acak pada 451 pasien dengan kanker payudara rangkap tiga negatif stadium lanjut atau metastatik ke atezolizumab dan 451 ke plasebo. Semua 902 pasien juga menerima nab-paclitaxel.

Dalam populasi intention-to-treat (ITT) ini, atezolizumab secara signifikan mengurangi risiko pengembangan penyakit atau kematian (kelangsungan hidup bebas perkembangan; PFS) dibandingkan dengan plasebo (median PFS = 7,2 vs 5,5 bulan; rasio bahaya [SDM] = 0,80 , Interval kepercayaan 95% [CI], 0,69 – 0,92, P = 0,0025).

Atezolizumab juga meningkatkan kelangsungan hidup keseluruhan median (OS), tetapi signifikansi statistik tidak terpenuhi pada saat analisis sementara (21,3 vs 17,6 bulan; HR = 0,84, 95% CI, 0,69 – 1,02, P = 0,0840).

Titik akhir primer ini dinilai oleh peneliti; median follow-up adalah 12,9 bulan.

Para peneliti juga melakukan analisis subkelompok di antara pasien yang mengalami PD-L1 +, yang didefinisikan sebagai ekspresi ≥ 1% pada sel-sel kekebalan yang menginfiltrasi tumor. Dalam analisis ini, kelompok atezolizumab terdiri dari 185 pasien dan kelompok plasebo 184 pasien.

Baca :  AstraZeneca Faslodex disetujui FDA untuk Indikasi Baru Kanker Payu Dara

Dalam populasi PD-L1 + ini, atezolizumab secara signifikan mengurangi risiko pengembangan penyakit atau kematian (median PFS = 7,5 vs 5,0 bulan; SDM = 0,62, 95% CI, 0,49 – 0,78, P <.0001). Imunoterapi juga meningkatkan median OS (25,0 vs 15,5 bulan; HR = 0,62, 95% CI, 0,45 – 0,86).

Mempresentasikan hasil ini tahun lalu, penulis studi utama Peter Schmid, MD, PhD, Pusat Kanker Payudara St Bartholomew, Barts Health NHS Trust, London, Inggris, mengatakan bahwa, dalam subkelompok PD-L1 +, “kita melihat hampir 10- bulan perbedaan kelangsungan hidup secara keseluruhan, yang saya pikir merupakan dorongan utama untuk melihat obat ini sebagai standar baru. ”

Namun, Kathy Miller, MD, dari IU Simon Cancer Center di Indiana University, Indianapolis, tidak yakin tentang kesimpulan itu karena temuan OS tidak final.

“Para penulis IMpassion130 menyimpulkan bahwa atezolizumab plus nab-paclitaxel adalah standar perawatan baru dalam subkelompok PD-L1-positif. Pada titik ini, saya harus mengatakan saya tidak setuju. Apa mereka telah melaporkan sejauh ini adalah peningkatan yang sangat sederhana dalam kelangsungan hidup bebas perkembangan. Kami jujur belum tahu apakah ada peningkatan dalam kelangsungan hidup secara keseluruhan. ” ujar Kathy Miller dikutio dari medspace.

Dalam uji coba penting, atezolizumab diberikan dengan dosis tetap 840 mg melalui infus intravena (IV) pada hari 1 dan 15 dari setiap siklus 28 hari sampai perkembangan penyakit atau toksisitas yang tidak dapat diterima. Nab-paclitaxel diberikan dengan dosis awal 100 mg / m2 melalui infus IV pada hari 1, 8, dan 15 dari setiap siklus 28 hari.

Durasi rata-rata pengobatan atezolizumab dan nab-paclitaxel pada kelompok atezolizumab masing-masing adalah 24,1 minggu dan 22,1 minggu, dan durasi rata-rata plasebo dan nab-paclitaxel pada kelompok plasebo masing-masing adalah 22,1 minggu dan 21,8 minggu.

Baca :  Erdafitinib, Obat Baru untuk Terapi Pertama Kanker Kandung Kemih Metastasis

Selama periode penelitian, 358 (79,4%) pasien dalam kelompok atezolizumab dan 378 (83,8%) dari mereka dalam kelompok plasebo mengalami perkembangan penyakit atau meninggal.

Para peneliti melaporkan bahwa efek samping konsisten dengan profil keamanan obat yang diteliti; tidak ada sinyal keamanan baru yang diidentifikasi dengan kombinasi atezolizumab plus nab-paclitaxel.

Efek samping berat dilaporkan pada 23% kelompok atezolizumab vs 18% kelompok plasebo.

Efek samping grade 3-4 terjadi pada 49% kelompok atezolizumab vs 42% kelompok plasebo. Yang paling umum adalah neutropenia (8%); neuropati perifer (6%); penurunan jumlah neutrofil (5%); kelelahan (4%); dan anemia (3%).

Sumber : FDA Approves First Immunotherapy for Breast Cancer. https://www.medscape.com/viewarticle/910121

Share this:
  • 138
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    138
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Zolgensma, Terapi Gen Termahal di Dunia (2.1 Juta USD) Disetujui FDA

Farmasetika.com – Food and Drug Administration (FDA) Amerika Serikat pada hari Jumat (25/5/2019) menyetujui terapi …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar