infeksi saluran pernafasan
pic : freedigitalpictures.net (ilustrasi)

Nivolumab, Terapi Imun Baru untuk Kanker Paru-Paru

Farmasetika.com – Menurut WHO pada tahun 2018, angka kematian akibat kanker di Indonesia menempati urutan ke-8 di Asia Tenggara dengan angka 136,2/100.000 penduduk.

Kelompok yang beresiko tinggi akan terpapar kanker paru-paru ialah laki-laki perokok, usia lebih dari 40 tahun, atau memiliki gejala respirasi yang tidak membaik selama dua minggu lebih.

Terapi imun akhir-akhir ini banyak didengar sebagai suatu pengobatan utama untuk melawan sel asing dalam tubuh yang dapat beresiko untuk mengganggu sistem kekebalan dalam tubuh kita.

Untuk pengobatan kanker, antibodi monoklonal memiliki potensi besar, karena mereka dapat dicampur dengan agen radioaktif atau senyawa lain dan diperkenalkan dalam tubuh, yang hanya menargetkan sel-sel kanker saja.

Nivolumab adalah antibodi monoklonal terapi imun anti kanker yang telah disetujui oleh dewan makanan dan obat amerika serikat (FDA) untuk pengobatan berbagai jenis kanker. Nivolumab efektif melawan kanker paru-paru sel non-kecil, karsinoma ginjal, melanoma metastasis dan Hodgkin’s lymphoma.

Tumor dapat menghasilkan protein yang disebut PD-L1 untuk membunuh setiap bagian dari sistem kekebalan tubuh yang mencoba menyerangnya. Nivolumab berperan dalam pengikatan PD-1 (Program kematian sel 1) sel T, yang termasuk jenis pencegahan “penghambatan sinyal” sehingga sel T dapat mengenal sel kanker kemudian membunuh sel kanker melalui efek respon imun.

Pada riset yang dilakukan oleh Dokter Luis Pas-Ares dari Hospital Universitario Doce de Octubre, Madrid, Spanyol, yang mengembangkan obat ini, pasien kanker paru tipe non small cell lung cancer (NSCLC) yang memiliki protein PD-L1 itu, memiliki harapan hidup 19 bulan lebih. Pasien pun tidak mengalami efek samping yang tidak mengenakkan seperti pasien yang diterapi. Nivolumab pun mengurangi risiko meninggal dunia karena kanker paru sebesar 41% lebih banyak ketimbang pemakai ducotaxel (terapi standar pengobatan kanker).

Baca :  Lasmiditan, Obat Baru Untuk Terapi Migrain

Studi Ares juga menunjukkan bahwa nivolumab dapat memblok kemampuan sel kanker paru untuk bersembunyi di belakang sistem imun. Dengan mematikan sistem imun, sel kanker tidak lagi mendapatkan tempat persembunyiannya. Selama ini kemoterapi kerap gagal, dan sel-sel kankernya mampu aktif kembali serta makin kebal terhadap pengobatan.

Yang didapatkan dengan terapi menggunakan Nivolumab adalah harapan hidup penderita kanker paru yang lebih lama dan dengan efek samping yang sangat minimal.

Sumber :

  1. FDA. 2016. Nivolumab (Opdivo) for Hodgkin Lymphoma. Dapat Diakses pada  https://www.fda.gov/drugs/resources-information-approved-drugs/nivolumab-opdivo-hodgkin-lymphoma 
  2. Cancer Research UK. 2019. Nivolumab (Opdivo). https://www.cancerresearchuk.org/about-cancer/cancer-in-general/treatment/cancer-drugs/drugs/nivolumab 
  3. Kemenkes. 2019. Hari Kanker Sedunia 2019. https://www.kemkes.go.id/article/view/19020100003/hari-kanker-sedunia-2019.html 

Penulis : Dina Sembiring, Mahasiswa Program Studi Sarjana Farmasi, Unpad

Share this:
  • 33
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    33
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Jepang Temukan Obat Pankreas Nafamostat Bisa Cegah Infeksi COVID-19

farmasetika.com – University of Tokyo, Jepang mengumumkan hasil temuan pada 18 Maret 2020 dimana Nafamostat …

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.