Cinqair (reslizumab), Solusi Baru Terapi Asma dengan Antibodi Monoklonal

Majalah Farmasetika – AS Food and Drug Administration pada Maret 2016 telah menyetujui Cinqair (reslizumab) sebuah antibodi monoklonal yang diproduksi oleh Teva Pharmaceuticals di Pennsylvania (AS) sebagai obat asma lainnya untuk pengobatan pemeliharaan asma berat pada pasien yang berusia 18 tahun dan lebih.

Cinqair diperuntukkan bagi pasien yang memiliki riwayat serangan asma berat (eksaserbasi) dan sedang menjalankan terapi obat asma lainnya.

Definisi asma

asma merupakan suatu kelainan berupa peradangan kronik pada saluran napas yang mengakibatkan terjadinya penyempitan saluran napas (hiperaktifitas bronkus) sehingga menimbulkan gejala yang bersifat episode secara berulang berupa mengi, sesak napas, dada terasa berat, dan batuk terutama pada malam atau dini hari. 

Cinqair adalah obat asma yang digunakan untuk mengobati orang dewasa dengan jenis asma eosinofilik. Ini digunakan sebagai pengobatan tambahan pada orang dewasa dengan asma parah yang tidak dikontrol dengan baik oleh kombinasi kortikosteroid dosis tinggi yang dikonsumsi secara inhalasi plus yang lain obat yang digunakan untuk pencegahan asma. Obatnya mengandung zat aktif reslizumab.

Cinqair hanya dapat diperoleh dengan resep dokter dan harus diresepkan oleh dokter yang berpengalaman dalam pengobatan asma eosinofilik. Tersedia sebagai konsentrat untuk membuat solusi infus (infus) ke dalam vena.

Dosis yang disarankan adalah 3 mg untuk setiap kg berat badan. Infus harus diberikan setiap empat minggu sekali, selama pasien dianggap mendapat manfaat, dan dokter harus menilai kembali setidaknya setahun sekali apakah pengobatan harus dilanjutkan. 

Cinqairo disetujui karena manfaatnya lebih besar daripada risikonya dan direkomendasikan untuk disetujui untuk digunakan di UE.

Pengurangan flare-up dan peningkatan fungsi paru-paru yang terlihat dengan Cinqair dipertimbangkan secara klinis relevan, terutama untuk pasien yang tidak dapat dikontrol secara memadai dengan inhalasi dosis tinggi kortikosteroid dan obat lain yang digunakan untuk pencegahan asma.

Secara keseluruhan obatnya baik-baik saja ditoleransi, dan langkah-langkah yang tepat untuk memantau dan mengelola risiko telah dilakukan.

Mekanisme kerja obat

Cinqair (reslizumab) adalah antibodi monoklonal antagonis interleukin-5 (IL-5). IL-5 adalah sitokin eosinofil, yang memainkan peran utama dalam pematangan, aktivasi dan kelangsungan hidup eosinofil.

Reslizumab berikatan dengan IL-5 manusia untuk menghambat pensinyalan IL-5 dan mencegah pengikatan IL-5 pada reseptor IL-5, menghasilkan pengurangan produksi dan kelangsungan hidup eosinofil.

Dosis

Adapun dosis yang direkomendasikan adalah 3 mg/kg setiap 4 minggu. Cinqair seharusnya diberikan sebagai infus intravena 20 hingga  50 menit. Pemberian obat harus segera dihentikan jika pasien mengalami reaksi hipersensitifitas yang berat.

Formulasi

Cinqair diberikan 100 mg dalam botol kaca 10 mL. Setiap botol sekali pakai. Cinqair diformulasikan sebagai reslizumab 10 mg / mL dalam larutan mengandung air 2,45 mg / mL natrium asetat trihidrat, 0,12 mg / mL asam asetat glasial, dan 70 mg / mL sukrosa, dengan pH 5,5, dan diencerkan dalam larutan salin normal 0,9% sebelum infuse.

Eksipien yang terkandung dalam CInqair ialah Natrium asetat trihidrat, asam asetat glasial, sukrosa dan water pro injection. Cinqair memiliki shelf life selama 3 tahun.

Produk cinqair harus segera digunakan. Jika tidak digunakan segera, waktu dan kondisi penyimpanan yang digunakan sebelum digunakan adalah tanggung jawab pengguna dan biasanya tidak akan lebih lama dari 16 jam pada 2 ° C-8 ° C, kecuali pengenceran telah terjadi secara terkendali dan kondisi aseptik yang divalidasi.

Penggunaan dan efek samping

Cinqair diberikan melalui infus intravena setiap empat minggu dalam pengaturan klinis yang disiapkan untuk mengelola reaksi anafilaksis. Efek samping yang paling umum dilaporkan selama uji klinis adalah nyeri orofaringeal.

Anafilaksis ke Cinqair dilaporkan pada 0,19% (3/1611) pasien. Peristiwa ini diamati selama atau dalam 20 menit setelah selesainya Infus Cinqair dan sedini dosis kedua Cinqair. Manifestasi termasuk dispnea, penurunan saturasi oksigen, mengi, muntah, dan keterlibatan kulit dan mukosa, termasuk urtikaria. Dalam semua 3 kasus, pengobatan dihentikan.

Anafilaksis dapat mengancam jiwa. Cinqair harus dikelola oleh layanan kesehatan para profesional siap untuk mengelola anafilaksis. Pasien harus dimonitor selama dan untuk waktu yang tepat setelah pemberian Cinqair. Jika terjadi anafilaksis, hentikan pemberian Cinqair segera dan memberikan perawatan medis yang sesuai.

Sumber

European Medicines Agency. 2016. EPAR summary for the public : Cinqaero (reslizumab). London : An Agency European Union

Clinical Trial Arena. 2019.Cinqair (reslizumab) Injection for Treatment of Severe Asthma and An Eosinophilic Phenotype. Available at   https://www.clinicaltrialsarena.com/projects/cinqair-reslizumab-injection-for-treatment-of-severe-asthma-and-an-eosinophilic-phenotype/ Accessed at October, 27th 2019.

Penulis : Aulia Annisa Putri Heri, Farmasi Unpad

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Trodelvy (Sacituzumab): Obat Kanker Payudara Tertarget Triple-Negatif

Majalah Farmasetika – Pada tanggal 22 April 2020, Food Drug Administration (FDA) telah memberikan persetujuan …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.