Selain Efek Samping Berkurang,Vaksin COVID-19 Lebih Efektif Diberikan Lewat Hidung?

Majalah Farmasetika – Platform vaksin intranasal (semprotan lewat hidung) mungkin berpotensi menjadi lebih efektif untuk pemberian vaksin COVID-19 dengan lebih sedikit efek samping (ES), menurut penelitian yang diterbitkan dalam Science Advances (7/8/2020).

Dengan pandemi penyakit coronavirus 2019 (COVID-19) yang sedang berlangsunf, para peneliti di seluruh dunia berlomba-lomba untuk mengembangkan vaksin paling efektif dengan ES paling sedikit.

University of Chicago dan Duke University telah berkolaborasi dalam studi bukti konsep baru yang menunjukkan potensi untuk menggunakan nanofibers peptida rakitan sendiri yang diberi tag dengan antigen yang mempersiapkan sistem kekebalan untuk potensi serangan.

Serat nano mampu menginduksi respon imun dan mengaktifkan sel T tanpa bahan pembantu tambahan. Adjuvan tambahan telah menunjukkan potensi untuk menginduksi peradangan dan ES vaksin umum lainnya, seperti nyeri di tempat suntikan atau demam ringan, menurut penelitian tersebut.

“Kami ingin memahami bagaimana tubuh memproses sistem serat nano ini, dari interaksi pertamanya dengan sistem kekebalan hingga ke titik di mana hal itu mengarah pada respons kekebalan lengkap,” kata rekan penulis senior Anita Chong, PhD, seorang profesor bedah di University of Chicago Medicine, dalam siaran persnya.

“Untuk memvisualisasikan serapan serat nano, kami memutuskan untuk mencoba rute intranasal, karena ini akan memberi kami akses ke sel dendritik di paru-paru dan memungkinkan kami melacak pergerakan mereka ke kelenjar getah bening yang mengering.” Lanjutnya.

Sel dendritik melapisi permukaan paru-paru dan usus, dan bertindak sebagai titik kontak awal untuk sistem kekebalan bawaan. Sel-sel tersebut kemudian menempel dan menyerap antigen yang secara dangkal ada pada patogen yang menyerang dan kemudian menampilkan antigen yang sama di permukaannya sendiri ke sel lain dalam sistem kekebalan, termasuk sel T dan B. Ini kemudian mendukung inisiasi sel T untuk bertahan melawan serangan bakteri, jamur, atau virus, catat penelitian tersebut.

Baca :  Yuk Coba Terapi Turunkan Stress Karena Wabah COVID-19 Ciptaan Dosen Unpad

Menurut para peneliti, vaksin subunit, khususnya, efektif untuk ini karena menggunakan protein spesifik yang bertindak sebagai antigen dalam menstimulasi respons imun. Vaksin lain malah memperkenalkan virus secara keseluruhan, seperti vaksin hidup yang dilemahkan atau vaksin yang tidak aktif; namun, vaksin semacam itu menjadi tantangan yang lebih besar bagi sistem kekebalan.

Misalnya, meskipun vaksin yang dilemahkan dapat menawarkan perlindungan paling besar karena mengandung patogen yang sebenarnya, vaksin ini seringkali tidak dapat digunakan untuk pasien dengan sistem kekebalan yang lemah. Namun, vaksin subunit juga memiliki kelemahan, karena membutuhkan adjuvan dan dosis berulang untuk menginduksi kekebalan yang tahan lama, menurut para peneliti.

“Hal ini membuat sulit untuk menemukan keseimbangan antara mendapatkan respon imun yang cukup kuat dan membuat vaksin seaman dan sebisa mungkin bebas efek samping,” kata rekan penulis senior Joel Collier, PhD, seorang profesor teknik biomedis di Duke University , dikutip dari pharmacytimes.

Namun, serat yang dikembangkan oleh para peneliti itu unik karena tidak memerlukan kondisi peradangan.

“Perancah itu sendiri tampaknya dapat mengaktifkan sel dendritik untuk memulai respons kekebalan,” jelas Collier.

“Tapi sebelumnya, kami tidak memiliki pemahaman yang nyata tentang jalur mana yang terlibat dalam proses ini, jadi studi ini memberikan beberapa wawasan tentang apa yang terjadi.” Lanjutnya.

Selain peradangan yang dibutuhkannya, adjuvan juga memiliki sisi negatif karena harus disimpan dalam cold storage, catat para peneliti. Namun, tanpa penambahan bahan pembantu, peptida stabil terhadap panas dan dapat dikirim dalam bentuk bubuk kering. Dalam bentuk ini, nantinya dapat disusun kembali menjadi serat nano di situs administrasi, sehingga lebih mudah untuk menyediakan vaksin ke daerah terbatas sumber daya, menurut penelitian tersebut.

Meskipun tujuan awal para peneliti adalah untuk menyelidiki mekanisme yang memungkinkan serat nano untuk menginduksi respon imun, mereka juga mengamati bahwa platform memiliki potensi sebagai cara untuk menghasilkan vaksin intranasal yang aman dan efektif.

Baca :  8 Poin Penjelasan Bio Farma Terkait Peredaran Vaksin Palsu

“Kami melihat bahwa serat peptida sendiri menghasilkan respons imun yang kuat melalui jalur intranasal. Rute ini bagus untuk kepatuhan vaksin, karena tidak melibatkan jarum,” kata Collier.

“Mereka dapat menyebabkan respons vasovagal, menyebabkan orang kehilangan kesadaran, dan sulit dikendalikan. Menghilangkan jarum dari platform vaksin dapat membantu masalah ini dan mungkin berarti lebih banyak orang akan mencari vaksin.” Paparnya.

Selain itu, platform intranasal memungkinkan respon imun diinduksi lebih tepat untuk memberikan perlindungan terbaik dari penyakit. Misalnya, menyempurnakan respons imun dan mengirimkan vaksin langsung ke jaringan yang paling terpengaruh mungkin bermanfaat dengan sindrom pernapasan akut parah, coronavirus 2, virus corona baru yang menyebabkan COVID-19.

“Kami belum tahu antigen mana yang paling maksimal melindungi terhadap COVID-19,” kata Collier. “Ini akan membuat kami secara tepat menargetkan dan memproduksi antibodi dan sel T yang akan memberikan perlindungan paling banyak.” Lanjutnya.

Para peneliti juga mencatat bahwa platform sublingual, yang memberikan vaksin dengan menyemprotkan di bawah lidah, juga memiliki banyak potensi.

“Rute ini tidak hanya bebas jarum, sehingga lebih mudah dan nyaman bagi orang untuk mengaksesnya, tetapi juga dapat menimbulkan respons kekebalan di paru-paru atau jaringan mukosa secara langsung,” kata Chong.

“Banyak infeksi terjadi melalui jalur mulut dan pernapasan, termasuk COVID-19, jadi mampu memicu respons imun di area kanan tubuh sangat membantu, dan bisa membuat vaksin lebih protektif.” Tutupnya.

Sumber :

Intranasal vaccine platform has potential for more effective vaccines, fewer side effects. Chicago, IL: University of Chicago Medical Center; August 7, 2020. eurekalert.org/pub_releases/2020-08/uocm-ivp080620.php. 

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Ilmuwan Pantau Potensi Bahaya Vaksin COVID-19 Terkait Antibody-Dependent Enhancement

Majalah Farmasetika – Peneliti vaksin COVID-19 mulai memperhatikan pengaruh peningkatan kekebalan tubuh yang justru dapat …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.