Konsumsi Dini Metformin Minimalkan Penambahan Berat Badan yang Diinduksi Antipsikotik

Majalah Farmasetika – Psikiater harus meresepkan metformin lebih awal kepada pasien yang mengalami kenaikan berat badan yang cepat setelah mereka mulai menggunakan obat antipsikotik, menurut pedoman Irlandia berbasis bukti baru untuk pengelolaan komplikasi umum ini pada orang dewasa dengan psikosis yang menggunakan obat.

Dokumen tersebut dibahas dalam salah satu sesi Kongres Psikiatri Argentina XXXV dari Asosiasi Psikiater Argentina (APSA 2022), yang diadakan dari 27 hingga 30 April. Dokumen tersebut juga dipresentasikan oleh salah satu penulisnya di Kongres Eropa pada Obesitas (ECO) 2022, yang berlangsung di Maastricht, Belanda, dari 4 hingga 7 Mei.

Pedoman tersebut mendorong psikiater untuk tidak meremehkan efek metabolik yang merugikan dari perawatan mereka dan mendorong mereka untuk merenungkan dan melaksanakan strategi pencegahan dan manajemen ini, komentar María Delia Michat, PhD, profesor psikiatri klinis dan psikofarmakologi di Institut Pelatihan Pascasarjana APSA, Buenos Aires , Argentina.

“Meskipun selalu baik untuk bekerja sebagai tim, biasanya kami psikiater yang mengoordinasikan perawatan farmakologis pasien kami, dan kami harus tahu cara mengelola obat yang dapat mencegah penyakit kardiovaskular,” kata Michat kepada Medscape Medical News.

“Pedoman baru ini sangat membantu karena mengatur penggunaan metformin, yang merupakan obat termurah dan memiliki bukti paling banyak untuk penambahan berat badan yang disebabkan oleh antipsikotik,” tambahnya.

Menghindari Sindrom Metabolik

Pada pasien dengan skizofrenia, tingkat obesitas 40% lebih tinggi daripada populasi umum, dan 80% pasien mengalami kenaikan berat badan setelah perawatan pertama mereka, catat Michat. “Segera, kenaikan berat badan terlihat pada bulan pertama. Dan itu adalah masalah serius, karena pasien dengan skizofrenia, depresi berat, atau gangguan bipolar sudah memiliki peningkatan risiko kematian dini, terutama dari penyakit kardiovaskular, dan mereka memiliki peningkatan risiko kematian dini. risiko sindrom metabolik. Dan terkadang kami memberikan obat yang semakin meningkatkan risiko itu,” katanya.

Baca :  Mengandung NDMA, Penarikan Sukarela Produk Metformin Bertambah dari 7 Produsen

Kelebihan berat badan adalah kriteria utama untuk mendefinisikan sindrom metabolik. Michat mencatat bahwa di antara obat antipsikotik yang paling meningkatkan berat badan adalah clozapine, olanzapine, chlorpromazine, quetiapine, dan risperidone, selain obat psikoaktif lainnya, seperti asam valproat, lithium, mirtazapine, dan antidepresan trisiklik.

Sumber

Early Metformin Minimizes Antipsychotic-Induced Weight Gain http://ms.spr.ly/6017bkwqR

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Kongres XXI IAI Untuk Praktek Profesi yang Berkualitas dan Kesehatan Masyarakat yang Paripurna

Majalah Farmasetika – JAKARTA-24 Juni 2022 – Sebagai agenda rutin yang dilaksanakan 4 tahun sekali, …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.