Masa Depan Apotek adalah Digital

Majalah Farmasetika – Cepat atau lambat Pasien akan membutuhkan apoteker digital untuk memantau perkembangan instrumen terapi digital dan banyaknya rekaman medis data pasien. Jalur karir baru akan muncul di apotek, dan jalur karir ini adalah jalur digital.

Food and Drug Administration (FDA) Amerika Serikat menyetujui semakin banyak produk digital untuk memantau dan merawat pasien, membangun penerimaan produk yang dapat dikenakan untuk memantau kesehatan, aplikasi kesehatan untuk memandu aktivitas sehari-hari, dispenser pil pintar untuk memantau dan meningkatkan kepatuhan, dan banyak lagi.

“Teknologi mengubah perjalanan pasien,” kata Timothy Aungst, PharmD, Associate Professor of Pharmacy Practice di Massachusetts College of Pharmacy and Health Sciences dikutip dari drugtopics.com edisi Mei 2022.

“Kesehatan digital adalah arus utama, dipercepat oleh pandemi COVID-19 dan telehealth. Kita perlu mengejar ketinggalan dengan sumber daya digital, tidak tetap terikat pada pendekatan warisan. Kesehatan digital membutuhkan apoteker digital.” lanjut Aungst.

Aungst mengeksplorasi cara-cara apoteker dapat memindahkan praktik ke dunia digital selama presentasinya di Pertemuan & Pameran Tahunan American Pharmacists Association (APhA) 2022, yang diadakan di San Antonio, Texas.

Kesehatan digital bukanlah konsep baru, jelasnya. Pemantauan digital dan peringatan kesehatan mekanis telah lama menjadi standar untuk mobil dan truk di Amerika Serikat. Namun, pada manusia, kesehatan digital mencakup berbagai sensor, aplikasi seluler, aplikasi telehealth, kecerdasan buatan, bantuan suara, robotika, dan otomatisasi yang terus berkembang. Sebagian besar pasien—80%, kata Aungst—sudah menggunakan Internet untuk mencari informasi kesehatan, dan 42% orang dewasa menggunakan perangkat pelacak kesehatan digital. Toilet pintar pertama, untuk memantau urin dan feses untuk glukosa, darah, dan biomarker lainnya, siap memasuki pasar segera.

“Pasien telah menjadi konsumen kesehatan dan rumah menjadi pusat perawatan,” kata Aungst.

“Kita perlu beralih dari model berbasis produk ke fokus pada layanan yang diberdayakan oleh teknologi digital, bertemu pasien di mana pun mereka berada, dan mengadopsi mentalitas yang mengutamakan konsumen. Ini adalah masa depan bagaimana kami akan memberikan perawatan untuk pasien.” lanjutnya.

Baca :  Apoteker Harus Tau Cara Konseling Obat COVID-19 yang Digunakan Saat Ini

Payung luas kesehatan digital mencakup berbagai teknologi, pendekatan, audiens, dan penggunaan yang tumpang tindih:

  • platform untuk sistem perawatan kesehatan, klinik, dan pengaturan perusahaan lainnya, termasuk apotek
  • platform teknologi dan sistem pendukung untuk dokter dan staf pendukung
  • produk yang langsung ke pasien yang menangkap, menyimpan, atau mengirimkan data kesehatan
  • produk untuk mendiagnosis, memandu diagnosis, atau memantau pasien secara langsung
  • produk yang memberikan intervensi dan terapi medis

Dalam hal pengawasan peraturan, pedomannya berbeda-beda. Sebagian besar platform dan produk kesehatan digital tidak memerlukan bukti klinis atau pengawasan peraturan. Pengobatan digital, perangkat lunak dan/atau perangkat keras berbasis bukti yang mengukur atau mengintervensi kesehatan manusia, mungkin memerlukan pengawasan peraturan, dan terapi digital (DTx) yang memberikan intervensi terapeutik berbasis bukti memang memerlukan pengawasan peraturan berdasarkan klaim produk tentang risiko, kemanjuran, dan penggunaan yang dimaksudkan.

“Tujuan dari semua teknologi ini adalah membuatnya bekerja di latar belakang kehidupan kita dan hanya melakukan intervensi saat dibutuhkan,” kata Aungst.

“Kami memiliki lebih banyak perangkat untuk membantu pasien. Bukan hanya obat-obatan lagi.” terangnya.

Misalnya, EndeavourRx, game pertama yang disetujui FDA, memperlakukan ADHD sebagai tambahan untuk terapi, pengobatan, dan atau program pendidikan. RESET dan RESET-O, platform DTx pertama yang disetujui FDA, digunakan dengan terapi farmakologis untuk gangguan penggunaan zat dan gangguan penggunaan opioid. “Ada produk DTx lainnya dalam manajemen penyakit kronis, onkologi, oftalmologi, dan kesehatan [wanita],” kata Aungst. “Kita perlu memasukkan semua perkembangan ini ke dalam perawatan pasien di ruang farmasi.”

Itu berarti memikirkan kembali pelayanan kefarmasian. Pemantauan kesehatan saat ini terputus-putus, ketika pasien mengunjungi apotek untuk mengisi ulang dan mungkin memeriksa tekanan darah. Pengumpulan data tidak jelas dan bisa subjektif. Kesehatan digital mengintegrasikan pemantauan pasien waktu nyata untuk mendeteksi dan menangani masalah pada tahap awal untuk meningkatkan hasil. Pengumpulan data dilakukan secara terus menerus dan objektif.

Baca :  Relawan COVID-19 di DKI, Apoteker Dibutuhkan Sebagai Tenaga Penunjang Kesehatan

Sebagian besar pasien asma tidak menggunakan inhaler dengan benar, kata Aungst. Aplikasi dapat memberikan umpan balik teknik waktu nyata untuk meningkatkan pengiriman dan hasil obat. Diabetes juga siap untuk hasil yang dipandu secara digital.

“Kami memiliki alat hari ini dan lebih banyak lagi yang akan datang,” katanya.

“Manajemen pengobatan yang dipandu kesehatan digital adalah apa yang kita butuhkan untuk manajemen pengobatan yang lebih baik dan hasil yang lebih baik.” lanjutnya.

Sama seperti konsumen mengharapkan penjual ritel untuk menawarkan akses digital, pasien apotek mengharapkan pintu depan digital ke layanan terkait kesehatan, obat-obatan, dan interaksi. Apotek mungkin tidak lagi menjadi satu-satunya sumber obat, Aungst memperingatkan—tetapi apotek dapat berkembang sebagai pusat pengelolaan obat dan layanan terkait. Pembayar sudah beralih ke digital, dan apoteker memiliki peran yang jelas untuk optimalisasi pengobatan.

“Sudah waktunya bagi kita untuk bertemu pasien di mana mereka berada dan mengadopsi mentalitas yang mengutamakan konsumen,” tutup Aungst.

“Dan kita perlu menunjukkan kepada pembayar bahwa kita bisa melakukan ini, kalau tidak kita tidak akan dibayar. Kami membutuhkan data yang tidak hanya menunjukkan dampak klinis tetapi juga data yang menunjukkan dampak ekonomi.” tutupnya.

Sumber :

Disadur dari Drug Topics Journal, Drug Topics May 2022, Volume 166, Issue 05. The Future of Pharmacy is Digital https://www.drugtopics.com/view/the-future-of-pharmacy-is-digital

Aungst T. Digital health 101. Presented at: American Pharmacists Association 2022 Annual Meeting & Exposition; March 18-21, 2022; San Antonio, TX.

What is digital health? FDA. Updated September 22, 2020. Accessed April 4, 2022. https://www.fda.gov/medical-devices/digital-health-center-excellence/what-digital-health

Mobile health apps interactive tool. Federal Trade Commission. April 2016. Accessed April 4, 2022. https://www.ftc.gov/business-guidance/resources/mobile-health-apps-interactive-tool

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Terapi Baru dengan Transdermal Asenapine untuk Skizofrenia

Majalah Farmasetika – Sistem transdermal asenapine (HP-3070), lebih unggul daripada plasebo dalam mengurangi permusuhan terkait …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.