Dipertanyakan Hotman Paris, PP IAI Klarifikasi Terkait Penentuan NBL

Majalah Farmasetika – Pengurus Pusat Ikatan Apoteker Indonesia (PP IAI) memberikan klarifikasi resmi terkait fakta Penentuan Nilai Batas Lulus (NBL) Ujian Kompetensi Apoteker Indonesia (UKAI) metode Computer Based Test (CBT) setelah viral melalui media sosial pengacara kondang Hotman Paris yang mempertanyakan terkait NBL UKAI CBT Periode Agustus 2022 (3/9/2022).

“Temu pencari keadilan di atlas Bali” tulis Hotman sambil memposting video ketika bertemu dengan perwakilan mahasiswa apoteker.

Dalam videonya hotman meminta PP IAI, APTFI, dan KFN untuk meninjau kembali terkait penentuan NBL.

PP IAI kemudian menjelaskan melalui media sosialnya bahwa penetapan NBL UKAI dilakukan dengan cara penjurian menggunakan metode tervalidasi dalam bentuk kegiatan standard setting.

“Metode yang umum digunakan pada penentuan batas lulus ujian metode CBT adalah _Modified-Angoff_ method, sedangkam untuk metode OSCE adalah _Borderline Regression Method” tulis sebuah pernyataan

PP IAI melanjutkan dalam medsosnya bahwa kegiatan standard setting UKAI metode CBT dilakukan setelah pelaksanaan ujian karena proses penjurian menggunakan soal yang diberikan saat ujian, sehingga tidak dapat dilakukan sebelumnya. Penjurian dilakukan oleh para dosen perwakilan Program Studi Profesi Apoteker (PSPA) dari seluruh Indonesia yang berlaku sebagai juri/judge.

“Hasil dari proses penjurian (standard setting) tersebut disepakati oleh para juri sebagai NBL terbaru yg dilakukan bagi seluruh peserta ujian kompetensi pada periode tsb.” Tegas PP IAI.

Peran KFN, IAI, dan APTFI selaku pemangku kepentingan/stakeholder adalah menyetujui hasil NBL yg diperoleh dalam proses standard setting. Sedangkan peran Panitia Nasional (PN) UKAI adalah memfasilitasi pelaksanaan UKAI mulai dari proses penyiapan soal, pelaksanaan ujian, sampai pengelolaan paska ujian, termasuk kegiatan standard setting.

Baca :  Rakernas IAI Sepakati Komponen Standar Jasa Profesi Apoteker Berbasis Kinerja

NBL UKAI merupakan batas nilai terendah yg harus dicapai mahasiswa untuk memenuhi kriteria sebagai apoteker baru yg dinilai kompeten untuk melakukan praktik kefarmasian.

“Keberhasilan mahasiswa dalam melewati NBL UKAI bergantung kpd hasil pendidikan yg telah ditempuh oleh mahasiswa di kampus PSPA yg bersangkutan.” Jelas

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Sering Tidur Siang Tingkatkan Risiko Tekanan Darah Tinggi dan Stroke

Majalah Farmasetika – Peneliti melaporkan bahwa orang yang sering tidur siang mungkin memiliki peningkatan risiko …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.