Download Majalah Farmasetika

Durvalumab Tingkatkan Kelangsungan Hidup Pasien Kanker Saluran Empedu Tingkat Lanjut

Majalah Farmasetika – Sebuah studi membuktikan durvalumab plus kemoterapi sebagai pilihan perawatan standar baru untuk pasien dengan kanker saluran empedu stadium lanjut.

Durvalumab (Imfinzi; AstraZeneca) ditemukan secara signifikan meningkatkan pemulihan hidup secara keseluruhan (OS) dibandingkan dengan plasebo plus kemoterapi pada pasien dengan kanker saluran empedu lanjut, menurut hasil dari uji coba TOPAZ-1 fase 3 yang diterbitkan dalam New England Journal of Medicine (NCT03875235 . Selanjutnya, obat tersebut menghasilkan perbaikan pada titik akhir sekunder yang ditentukan sebelumnya seperti pembebasan hidup bebas perkembangan (PFS) dan tingkat respons tujuan (ORR) dibandingkan dengan plasebo plus kemoterapi.

“Kombinasi durvalumab dan kemoterapi merupakan kemajuan yang signifikan bagi pasien setelah lebih dari satu dekade kemajuan yang terbatas, dan rejimen ini harus menjadi pilihan standar perawatan baru setelah disetujui,” ketua peneliti TOPAZ-1 Juan W. Valle, MD, profesor Onkologi Medis di University of Manchester, mengatakan dalam siaran pers.

Studi double-blind, plasebo acak pada 685 pasien dengan kanker saluran empedu metastatik atau tidak dapat dioperasi yang sebelumnya tidak diobati atau dengan penyakit berulang 1:1 untuk menerima durvalumab (n=341) atau plasebo (n=344) dalam kombinasi dengan gemcitabine plus cisplatin hingga 8 siklus, diikuti dengan monoterapi durvalumab atau plasebo sampai perkembangan penyakit atau toksisitas yang tidak dapat diterima. Tujuan utamanya adalah untuk menilai OS, dengan titik akhir sekunder yang mencakup PFS, ORR, dan keamanan.

Pada data batas, 198 pasien (58,1%) pada kohort durvalumab telah meninggal dibandingkan dengan 226 pasien (65,7%) pada kohort plasebo. Rasio bahaya untuk OS adalah 0,80 (interval kepercayaan [CI] 95%, 0,66 hingga 0,97; P = 0,021) dan perkiraan tingkat OS 24 bulan adalah 24,9% (95% CI, 17,9 hingga 32 ,5) pada kohort durvalumab dibandingkan dengan 10,4% (95% CI, 4,7 hingga 18,8) pada kelompok plasebo.

Baca :  Jika Obat Kanker Pfizer Tidak Efektif, Garansi Uang Kembali

Rasio bahaya untuk PFS adalah 0,75 (95% CI, 0,63 hingga 0,89; P=0,001). ORR adalah 26,7% pada kelompok durvalumab vs 18,7% dengan plasebo. Insiden efek samping tingkat 3 atau 4 masing-masing adalah 75,7% dan 77,8% pada kohort durvalumab dan plasebo.

Hasil yang diperbarui dari TOPAZ-1 setelah tambahan 6,5 bulan masa tindak lanjut menemukan penurunan 24% dalam risiko kematian dibandingkan dengan kemoterapi saja (HR 0,76; 95% CI, 0,64-0,91), dengan perkiraan pasien dua kali lebih banyak untuk tetap hidup dalam 2 tahun dibandingkan dengan kemoterapi saja (23,6% berbanding 11,5%).2 OS median yang diperbarui adalah 12,9 bulan pada kohort durvalumab dibandingkan dengan 11,3 pada kohort kemoterapi.

Pada bulan September 2022, FDA memberikan persetujuan durvalumab dan kemoterapi di Amerika Serikat untuk individu dengan kanker saluran empedu stadium lanjut atau metastatik lokal berdasarkan hasil dari uji coba TOPAZ-1. Itu sedang ditinjau di Eropa, Jepang, dan beberapa negara lain.

Sumber

1. Do-Youn Oh, M.D. et al. Durvalumab plus gemcitabine and cisplatin in advanced biliary tract cancerNEJM Evidence. June 1, 2022. Available at: https://evidence.nejm.org/doi/full/10.1056/EVIDoa2200015. Accessed December 12, 2022.

2. Imfinzi plus chemotherapy recommended for approval in the EU by CHMP as first immunotherapy regimen for advanced biliary tract cancer. AstraZeneca. News release. November 14, 2022. Accessed December 12, 2022. https://www.astrazeneca.com/media-centre/press-releases/2022/imfinzi-plus-chemotherapy-recommended-for-approval-in-the-eu-by-chmp-as-first-immunotherapy-regimen-for-advanced-biliary-tract-cancer.html#

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Kemenkes Rilis Kasus Gagal Ginjal Baru, Sirup Praxion Ditarik BPOM

Majalah Farmasetika – Kementrian Kesehatan (Kemenkes) mengumumkan kasus baru gangguan asus baru Gangguan Ginjal Akut …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.