Download Majalah Farmasetika

Produk Biosimilar Bisa Menghemat Biaya, Meskipun Volume Konsumsi Meningkat

Majalah Farmasetika – Meskipun obat-obatan biologis telah merevolusi perawatan untuk pasien yang didiagnosis dengan kondisi peradangan yang dimediasi kekebalan, proses pengembangan dan pembuatan terapi ini lebih mahal dibandingkan dengan terapi yang disintesis secara kimiawi. Akses pasar biosimilar, yang memenuhi standar kualitas, efikasi, dan keamanan yang sama dengan produk biologis originator, merupakan peluang dengan penghematan biaya.

Sebuah studi baru berusaha untuk menangkap dinamika pasar setelah ketersediaan biosimilar tumor necrosis factor-alpha (TNF-alpha) inhibitor di Eropa Selatan (Italia, Portugal, Spanyol). Pertama, penulis melakukan tinjauan literatur untuk menjelaskan aspek khusus untuk imunomodulator dan pasar inhibitor TNF-alpha di Eropa Selatan.

Basis data ilmiah PubMed/Medline, Embase, dan Google Scholar digeledah hingga April 2022. Repositori literatur lain dalam situs web institusi kesehatan Spanyol, Italia, dan Portugis juga dimasukkan dalam tinjauan literatur.

Setelah peninjauan selesai, penulis menggunakan temuan tersebut untuk melakukan analisis kuantitatif data pasar untuk inhibitor TNF-alpha dan molekul imunomodulator yang bersaing di Eropa Selatan. Penelitian ini melibatkan 16 molekul: adalimumab, abatacept, anakinra, apremilast, baricitinib, certolizumab pegol, etanercept, golimumab, infliximab, ixekizumab, rituximab, secukinumab, tocilizumab, tofacitinib, ustekinumab, dan vedolizumab.

Pertumbuhan pasar (perubahan lipat dalam volume konsumsi) untuk inhibitor TNF-alpha diselidiki dari 2017-2020, dan evolusi volume konsumsi untuk setiap produk inhibitor TNF-alpha yang dipasarkan dibandingkan, serta seluruh kelas obat di 3 negara studi. Jangka waktu ini memungkinkan analisis untuk mencakup dinamika pasar sebelum dan sesudah ketersediaan biosimilar TNF-alpha inhibitor.

Studi ini mencatat bahwa pengeluaran Layanan Kesehatan Nasional (NHS) yang terkait dengan pembelian biologik dan imunomodulator yang dipatenkan di Eropa Selatan telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir. Ketersediaan biosimilar telah menjadi “penting”, menurut penulis, dalam mengurangi pengeluaran dalam bidang imunologi.

Baca :  Amjevita, Obat Biosimilar dari Humira Untuk Berbagai Penyakit Radang Disetujui FDA

Terlepas dari peluang yang dimiliki biosimilar dalam mengurangi pengeluaran, penelitian sebelumnya di negara-negara yang diteliti menemukan lingkungan pasar yang kurang optimal untuk produk biologis dan biosimilar yang tidak dipatenkan. Hal ini sebagian tercermin dalam serapan rendah untuk biosimilar TNF-alpha inhibitor di wilayah di mana biaya NHS yang terkait dengan molekul pencetus lebih tinggi daripada biaya biosimilar.

Selain itu, penelitian ini mengamati heterogenitas intra-negara yang tinggi dalam penggunaan biosimilar untuk molekul penelitian. Setelah ketersediaan biosimilar TNF-alpha inhibitor, hingga 87,3% dan 91,1% variasi regional dalam serapan biosimilar diamati masing-masing untuk Italia dan Spanyol. Para penulis mencatat bahwa variabilitas ini mungkin terkait dengan sifat kompetensi perawatan kesehatan yang terdesentralisasi, dan dengan desain kebijakan biosimilar di tingkat regional dan lokal.

Dalam hal volume konsumsi, produk penghambat TNF-alpha telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir (peningkatan 1,15 kali lipat di Italia, peningkatan 1,29 kali lipat di Portugal; peningkatan 1,34 kali lipat di Spanyol). Ini setara dengan perluasan akses keseluruhan ke obat-obatan penghambat TNF-alpha. Meskipun adalimumab dan infliximab masih mendominasi pasar inhibitor TNF-alpha di semua negara yang diteliti, telah terjadi evolusi dalam tren yang mendukung penggunaan inhibitor TNF-alpha yang dipatenkan (yaitu, Cimzia, Simponi), bahkan setelah ketersediaan biosimilar, menurut penelitian.

Mengikuti ketersediaan biosimilar penghambat TNF-alfa, kehadiran pasar produk yang mengandung adalimumab meningkat sehubungan dengan molekul penghambat TNF-alfa lainnya. Di Italia misalnya, pangsa volume adalimumab meningkat sebesar 5,3% pada tahun pertama biosimilar adalimumab tersedia.

Di Portugal dan Spanyol, tren serupa terlihat, meski tidak terlalu mencolok. Secara komparatif, ketersediaan pasar biosimilar etanercept tidak mengarah pada pemanfaatan yang lebih tinggi, sebagian karena pergeseran tren pemanfaatan menuju pesaing pasar yang dipatenkan, menurut penelitian tersebut.

Baca :  Biosimilar: Benarkah Penggunaannya Memberikan Penghematan Biaya Menjanjikan?

Selain itu, penelitian ini menemukan bahwa biaya NHS terkait dengan produk yang mengandung infliximab dan adalimumab lebih rendah pada tahun 2020 dibandingkan dengan tahun 2018, meskipun volume konsumsi terus meningkat. Ini menunjukkan bahwa penghematan dihasilkan dalam NHS meskipun ada akses yang diperluas ke terapi inhibitor TNF-alpha.

Secara khusus, di Italia dan Portugal, persentase penurunan pengeluaran adalimumab dalam setahun setelah masuknya biosimilar masing-masing adalah 55% dan 43%. Penurunan ini terlihat meskipun ada peningkatan satuan persen dalam penggunaan adalimumab sebesar 25% di Italia dan 14% di Portugal.

Secara keseluruhan, ketersediaan biosimilar TNF-alpha inhibitor di pasar Eropa Selatan menyebabkan penurunan biaya NHS dalam kelas obat, bahkan setelah peningkatan volume konsumsi untuk terapi ini.

Namun, “potensi biosimilar TNF-alpha inhibitor yang dipasarkan untuk menghasilkan persaingan harga di luar kelas obatnya terbatas. Keterbatasan ini menjadi sangat relevan dalam konteks pergeseran penggunaan obat yang diamati menuju terapi yang dipatenkan dan kurang terjangkau…” tulis para penulis.

Singkatnya, kebutuhan akan kebijakan yang tidak hanya mencari pemanfaatan biologis “bernilai terbaik” yang lebih tinggi, tetapi juga mendukung pengembangan berkelanjutan dari molekul biosimilar baru sangat penting, para peneliti menyimpulkan.

Sumber

Lacosta T, Vulto A, Huys I, Simoens S. Evaluating the benefits of TNF-alfa inhibitor biosimilar competition on off-patent and on-patent drug markets: A Southern European analysis. Front Pharmacol. 2022;13. https://doi.org/10.3389/fphar.2022.1031910

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Peneliti Umumkan Hasil Uji Vaksin COVID-19 sa-mRNA Baru

Majalah Farmasetika – Temuan studi baru diumumkan hasil analisis tindak lanjut dari studi fase 3 …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.