Home / R & D / Uji Klinik / Kombinasi Obat Tykerb dan Herceptin Terbukti Efektif Untuk Kanker Payudara

penelitian

Kombinasi Obat Tykerb dan Herceptin Terbukti Efektif Untuk Kanker Payudara

Kombinasi Obat Tykerb dan Herceptin Terbukti Efektif Untuk Kanker Payudara. Sebuah penelitian yang telah di presentasikan di seminar ilmiah “the 10th European Breast Cancer Conference” pada 9 Maret 2016 di Amsterdam, Belanda menjelaskan bahwa kombinasi obat dari GlaxoSmithKline Tykerb (lapatinib) dan Roche Herceptin (trastuzumab) secara dramatis menyusutkan tumor pada wanita dengan kanker payudara HER2-positif.

Sekitar satu dari lima kasus kanker payudara diindikasikan terlalu banyak memiliki protein yang disebut HER2. Sel-sel kanker disertai peningkatan HER2 disebut HER2-positif serta cenderung tumbuh dan menyebar lebih cepat daripada jenis kanker payudara lainnya

Dalam penelitian ini menemukan bahwa setelah 11 hari pengobatan dengan kombinasi obat ini, tumor yang tersisa terlalu kecil untuk pengukuran proliferasi sel di sekitar 25 persen wanita.

“hasil yang kami dapatkan bisa dijadikan fondasi yang kuat untuk membangun percobaan lebih lanjut dari kombinasi terapi anti-HER2 sebelum dilakukan tindakan operasi yang dapat mengurangi jumlah penderita perempuan yang memerlukan kemoterapi berikutnya, yang ditemukan sangat efektif tetapi dapat menyebabkan efek samping jangka panjang. ” ujar Wakil ketua penelitian, Judith Bliss.

Dalam studi tersebut, 257 wanita dengan kanker payudara HER2-positif dengan tumor berukuran antara 1 cm dan 3 cm, awalnya diacak untuk mengkonsumsi obat Tykerb, Herceptin atau tanpa pengobatan dalam periode 11-hari antara diagnosis awal dan pembedahan untuk mengangkat tumor. Setengah jalan penelitian ini, para peneliti menyesuaikan desain penelitian sehingga wanita tambahan dialokasikan untuk mencoba kombinasi Tykerb dan Herceptin.

Para peneliti mengamati bahwa di antara 66 wanita yang diobati dengan baik Tykerb dan Herceptin, 17 persen ditampilkan penyakit sisa dengan status hanya minimal, didefinisikan sebagai ukuran tumor sisa kurang dari 5 mm, sedangkan tambahan 11 persen mengalami respon lengkap patologis. Sebaliknya, 3 persen wanita di yang hanya mendapat Herceptin dipamerkan penyakit residual atau respon lengkap.

Baca :  3 Pasien Meninggal, Kelanjutan Uji Klinik Terapi Gen Untuk Kanker Otak Terancam

“ini regresi tumor awal dan signifikan terlihat pada terapi ganda anti-HER2 menunjukkan bahwa kita akan dapat mempersonalisasi pengobatan untuk kanker ini atas dasar respon awal, memungkinkan kita untuk mengidentifikasi pasien yang di masa depan mungkin menghindari perlakuan morbiditas atau menghindari kemoterapi. ” ujar Ketua tim peneliti ​​Nigel Bundred.

Sementara itu, Arnie Purushotham dari Cancer Research UK, yang mendanai studi ini menjelaskan

“Hasil ini sangat menjanjikan jika mereka berdiri dalam jangka panjang dan bisa menjadi langkah awal untuk menemukan cara baru untuk mengobati kanker payudara positif HER2.”

Purushotham melanjutkan “ini bisa berarti untuk beberapa wanita sehingga dapat menghindari kemoterapi setelah operasi mereka dan terhindar dari efek samping serta memberi mereka kualitas hidup yang lebih baik”

Sumber :
1. http://www.firstwordpharma.com/node/1364784?tsid=28&region_id=6#axzz42Zt42yJE
2. http://penyakitkankerpayudara.com/stadium-kanker-payudara-dan-pengobatannya/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Vaksin Klamidia Pertama di Dunia Lolos Uji Klinik

Farmasetika.com – CTH522, vaksin klamidia eksperimental dan yang pertama di dunia dari jenisnya yang pernah …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar