johnson

Kombinasi Zytiga dan Prednisone Tunjukan Hasil Positif Untuk Kanker Prostat

Kombinasi Zytiga dan Prednisone Tunjukan Hasil Positif Untuk Kanker Prostat. Anak perusahaan farmasi terbesar di dunia Johnson & Johnson, Janssen-Cilag International NV pemilik paten Zytiga (abiraterone acetate) mengumumkan hasil uji klinik fase 3 dengan hasil menggembirakan kemarin (14/3).

Data dari hasil analisis post-hoc uji klinik fase 3 yang diberi nama percobaan COU-AA-302 menunjukkan bahwa ZYTIGA® ditambah prednison memberikan 11,8 bulan kelangsungan hidup secara keseluruhan (overall survival/OS) (53,6 bulan vs 41,8 bulan; HR = 0,61 [95% CI, 0,43-0,87]; p = 0,0055), dibandingkan dengan kontrol aktif plasebo ditambah prednison, pada pria dengan metastasis kanker prostat dini (metastatic castration-resistant prostate cancer/mCRPC).

Data dari analisis post-hoc, yang disajikan di European Association of Urology (EAU) 2016 Congress di Munich, Jerman, menunjukkan hampir tiga kali lipat manfaat OS sebelumnya yang ditampilkan pada 2014 lalu kongres yang sama (4,4 bulan) dalam analisis akhir dari COU-AA-302 percobaan (34,7 bulan ZYTIGA ditambah prednison vs 30,3 bulan plasebo ditambah prednison; HR = 0,81 [95% CI, 0,70-0,93]; p = 0,0033).

Pada analisis post-hoc pasien dibagi menjadi dua kelompok untuk mengidentifikasi kelompok yang mengalami manfaat pengobatan yang lebih besar. Para pasien di Grup 1 berada di tahap awal, kurang memiliki gejala penyakit (yang didefinisikan memiliki Brief Pain Inventory [BPI] skor Short Form 0-1, prostate-specific antigen [PSA] di bawah 80 ng / ml dan Gleason score [GS] dari bawah 8).

Mereka di Grup 2 berada di tahap berikutnya, lebih memiliki gejala dari penyakit (yang didefinisikan sebagai memiliki BPI 2 atau lebih dan / atau PSA dari 80 ng / ml atau di atas, dan / atau GS dari 8 atau lebih ).

Hasil analisis menunjukkan bahwa pasien pada kedua kelompok mengalami manfaat OS ketika diobati dengan ZYTIGA ditambah prednison, dibandingkan dengan plasebo ditambah prednisone (Grup 1: 11,8 bulan; HR = 0,61 [95% CI, 0,43-0,87]; p = 0,0055) (Group 2: 2,8 bulan; HR = 0,84 [95% CI, 0,72-0,99]; p = 0,0321) 0,1.

“Post-hoc analisis seperti ini sangat penting dalam membantu kita untuk mengidentifikasi pasien yang bisa mendapatkan manfaat paling banyak dari terapi seperti agen hormon baru, dan pada tahap apa penyakit pasien mereka bisa paling efektif.” Kata Profesor Kurt Miller, Departemen Urologi, Chariteì Berlin, Berlin, Jerman.

“Sebagai pria dengan kanker prostat hidup lebih lama, kualitas hidup merupakan faktor yang semakin penting bagi mereka dan keluarga mereka. Oleh karena itu mendorong untuk melihat bahwa ketika digunakan sebelumnya, pasien bisa tinggal di ZYTIGA lebih lama dan menunda kebutuhan untuk tambahan, pengobatan yang lebih invasif, “lanjutnya.

Selain manfaat untuk mengetahui OS, analisis data ini juga mengungkapkan bahwa kedua kelompok menunjukkan perbaikan dalam perkembangan penyakit, nyeri terkait kanker dan durasi pengobatan ketika diobati dengan ZYTIGA ditambah prednison, dibandingkan dengan plasebo ditambah prednison:

Waktu untuk penggunaan kemoterapi meningkat sebesar 12,7 bulan di Grup 1 dan 8,8 bulan di Grup 2
Kelompok 1: 37.0 bulan vs 24,3 bulan; HR = 0,64 [95% CI, 0,46-0,89]; p = 0,0073
Kelompok 2: 23,3 bulan vs 14,5 bulan; HR = 0.71 [95% CI, 0,60-0,85]; p = 0,0001
Ada peningkatan waktu rata-rata penggunaan opiat untuk rasa sakit terkait kanker pada kedua kelompok
Kelompok 1: tidak mencapai vs 41,0 bulan; HR = 0,69 [95% CI, 0,48-0,99]; p = 0,0409
Kelompok 2: 30,5 bulan vs 19,3 bulan; HR = 0,70 [95% CI, 0,59-0,84]; p = 0,0001
waktu rata-rata pengobatan hampir dua kali lipat pada kedua kelompok
Kelompok 1: 20,4 bulan vs 11,2 bulan; HR = 0,41 [95% CI, 0,31-0,54]; p <0,0001
Kelompok 2: 12,3 bulan vs 7.2 bulan; HR = 0,54 [95% CI, 0,46-0,62]; p <0,0001

Jane Griffiths, Ketua Group Company, Janssen Eropa, Timur Tengah dan Afrika (the Middle East and Africa/EMEA) mengatakan:

“Janssen bangga bahwa penelitian ini terus memberikan wawasan berharga tentang bagaimana mengobati berbagai tahap kanker prostat yang terbaik. Kami berharap bahwa analisis tambahan ini akan membantu para profesional kesehatan untuk menentukan jalur pengobatan yang paling efektif untuk pasien secara individual. Kami tetap berkomitmen untuk melanjutkan penelitian kami di daerah ini dengan tujuan membantu untuk meningkatkan hasil bagi pria yang terkena penyakit ini untuk sekarang dan di masa depan.”

Sumber : http://www.businesswire.com/news/home/20160314005064/en/Greater-Survival-Benefit-Shown-Men-Early-Aggressive

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

4000 Sukarelawan Daftar Uji Klinik Vaksin COVID-19

Majalah Farmasetika – Sekitar 4.000 orang sejauh ini telah terdaftar untuk mengambil bagian dalam uji …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.