chikungunya

Novartis Tingkatkan Komitmen Kembangkan Obat Anti Malaria Kelas Baru

Majalah Farmasetika (Ed.4/Juni 2016). Novartis mengumumkan (15/6) bahwa akan memperluas kemitraan lamanya dengan lembaga Medicines for Malaria Venture (MMV). Novartis akan memimpin pengembangan KAF156, suatu senyawa antimalaria dengan dukungan ilmiah dan keuangan dari MMV yang bekerjasama dengan Bill & Melinda Gates Foundation. Perjanjian ini menetapkan syarat dan kondisi untuk pengembangan KAF156 dan ketersediaan untuk pasien di masa depan.

“Dengan anak meninggal akibat malaria setiap dua menit dan ancaman resistensi obat berkembang dari tahun ke tahun, ada urgensi nyata untuk meningkatkan upaya global untuk memerangi penyakit ini,” kata Joseph Jimenez, CEO Novartis. “Kemitraan dan kolaborasi seperti ini dengan MMV penting untuk pengembangan antimalaria generasi berikutnya dan mempercepat upaya pemberantasan penyakit mematikan ini.”

KAF156 merupakan kelas molekul antimalaria baru dan merupakan salah satu calon obat antimalaria  baru yang memasuki pengembangan klinis Fase IIb yang telah dilakukan lebih dari 20 tahun. Obat ini ditargetkan terhadap dua parasit bertanggung jawab untuk sebagian besar kematian akibat malaria (Plasmodium falciparum dan Plasmodium vivax) dan baik terhadap tahapan darah maupun hati terhadap siklus hidup parasitnya.

Selanjutnya, obat ini memiliki potensi untuk memberikan rejimen dosis lebih nyaman dan untuk mengatasi resistensi multi obat yang telah muncul di lima negara endemik. KAF156 dibangun di atas sejarah dari Novartis dalam pengembangan obat antimalaria dimana peluncuran obat malaria pada tahun 1999 dari Coartem®, Terapi Kombinasi pertama berbasis Artemisinin dosis tetap (Artemisinin-based Combination Therapy/ACT). ACT adalah standar perawatan dalam pengobatan malaria saat ini.

“Kami senang untuk memperluas kemitraan kami dengan Novartis dalam pengembangan calon antimalaria obat ini yang menarik dengan potensi untuk mengatasi resistensi obat dan meningkatkan kepatuhan pasien,” kata Dr David Reddy, CEO MMV. “Dengan demikian, perjanjian ini menandai sebuah tonggak penting, karena MMV melanjutkan misinya untuk menemukan, mengembangkan dan memberikan antimalaria baru, efektif dan terjangkau untuk pasien yang paling membutuhkannya.”

Novartis Malaria Initiative berkomitmen untuk mendorong penelitian, pengembangan dan akses ke obat-obatan baru untuk menghilangkan malaria. Ini adalah salah satu program akses terhadap obat terbesar industri farmasi. Sejak tahun 2001, Novartis telah berinisiatif memberikan lebih dari 750 juta perawatan tanpa mencari keuntungan, termasuk 300 juta perawatan pediatrik terdispersi, yang dikembangkan oleh Novartis bekerjasama dengan MMV, sebagian besar untuk sektor publik dari negara endemis malaria.

Meskipun dapat dicegah dan diobati, malaria terus membunuh anak setiap dua menit dan mengancam kehidupan banyak lagi. Hal ini disebabkan oleh parasit yang ditularkan ke orang melalui gigitan nyamuk yang terinfeksi. Berbagai komprehensif intervensi diperlukan untuk memberantas penyakit, dari kelambu dan penyemprotan untuk pencegahan untuk diagnostik dan obat-obatan untuk mengobati penyakit dan memblokir transmisi.

Sumber : http://www.streetinsider.com/Corporate+News/Novartis+(NVS)+Enters+Expanded+Partnership+with+Medicines+for+Malaria+Venture/11741710.html

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Mengenal Sarilumab sebagai Obat COVID-19, Analog dari Tocilizumab

Majalah Farmasetika – Covid-19 muncul pertama kali di Wuhan, Cina dan menyebar dengan cepat hampir …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.