pfizer obat baru copy
Begini Perjuangan Peneliti Farmasi Menemukan Obat Baru (pic : pfizer.com)

Begini Perjuangan Peneliti Farmasi Menemukan Obat Baru

Majalah Farmasetika (V1N5-Juli 2016). Kehadiran obat baru akan memberikan harapan hidup baru bagi banyak orang yang terkena dampak penyakit yang sulit disembuhkan. Banyak orang tidak menyadari bahwa penemuan obat baru oleh ahli farmasi membutuhkan perjuangan yang cukup berat.

Perusahaan farmasi Pfizer menjelaskannya dalam beberapa video berdurasi singkat yang wajib ditonton untuk mengetahui bagaimana perjuangan para peneliti dalam menemukan obat barunya.

Diawali dengan sebuah video yang berjudul “Before it Became a Medicine TV” yang hanya berdurasi 60 detik. Video ini menjelaskan beberapa fakta menarik tentang perjalanan dalam menemukan senyawa baru untuk menyelamatkan hidup seseorang. Berikut intisari perjalanan panjang dalam menemukan obat baru.

Penemuan obat baru membutuhkan inovasi, imajinasi, dan ketekunan dalam menghadapi kendala baik yang diharapkan dan yang tak terduga.

1.600 ilmuwan terlibat di Pfizer untuk satu obat
Para ilmuwan pfizer adalah landasan dari apa yang akan dilakukan. Tidak ada obat atau vaksin baru tanpa inovasi dan perjuangan mereka, termasuk imajinasi dan kemantapan dalam mengejar obatnya. Dibutuhkan rata-rata 1.600 ilmuwan untuk menemukan satu obat baru.

87 struktur protein yang berbeda
Setelah senyawa diidentifikasi untuk studi lebih lanjut, maka akan mendapat gelar baru: “Senyawa Mentah” penelit Pfizer kemudian mengoptimalkan struktur kimianya untuk membuatnya aman dan efektif bagi tubuh manusia.

500.000 tes laboratorium
Sebelum senyawa dioptimalkan dan dapat di uji pada manusia, maka akan mengalami tahun pengujian ekstensif. pengujian ini memberitahu kita tentang sifat obat yang perlu  ditingkatkan.

5000 senyawa diteliti untuk satu obat
Ada miliaran senyawa di dunia, tetapi hanya sedikit khusus dapat berubah menjadi obat yang menyelamatkan nyawa. Peneliti Pfizer menguji 5.000 senyawa yang berharap untuk menemukan hanya satu yang cukup menjanjikan cukup untuk dikembangkan lebih lanjut. Tes ini hanya awal dari perjalanan obat ini dari laboratorium kemudian ke uji klinik.

12 tahun kemunduran dan terobosan
Para ilmuwan menghabiskan senyawa pengujian bertahun-tahun dengan harapan untuk mengubah hanya satu menjadi obat yang mampu menyelamatkan jiwa. Tapi itu perjalanan panjang lebih banyak “hmmm” daripada “aha!” Untungnya, para ilmuwan pfizer melihat setiap kemunduran sebagai kesempatan untuk menemukan cara-cara baru dan menarik ke depan.

36 uji klinis untuk satu obat
Setelah bertahun-tahun kerja laboratorium, pada akhirnya bisa melihat bagaimana pasien menanggapi obat baru yang potensial. Pfizer melakukan uji klinis – 36 rata-rata – untuk menguji obat untuk keamanan dan efektivitas. Studi ini berlangsung di ratusan rumah sakit dan pusat penelitian di seluruh dunia.

8.500 relawan pasien
Semua waktu dan usaha dalam pelayanan memiliki satu tujuan utama: untuk membantu pasien yang membutuhkan. Pfizer berharap para pasien sukarela untuk mengikuti uji klinis , seperti prinsip penemuan obat baru bahwa obat eksperimental dapat meningkatkan kesehatan mereka. Uji klinis di Pfizer hanya dimungkinkan berkat waktu, kemauan dan dedikasi dari pasien-pasien ini.

Video berikutnya terkait kisah Bob Abraham, seorang peneliti kanker dan timnya yang mengembangkan obat untuk membantu pasien kanker, seperti Matt Hiznay. Matt adalah salah satu pasien yang juga mahasiswa PhD yang melakukan penelitian di Pfizer sehingga ia bisa menjadi seperti orang yang membantu menyelamatkan hidupnya.

Video terakhir tentang kisah peneliti Mark Noe, menggambarkan kompleksitas yang luar biasa dan manfaat dari penemuan obat baru.

Sumber : http://www.pfizer.com/discover

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Obat Arthritis Tocilizumab Turunkan Tingkat Kematian Pasien COVID-19 dengan Ventilator

Majalah Farmasetika – Menurut hasil penelitan terbaru, Obat rheumatoid arthritis tocilizumab dapat mengurangi tingkat kematian …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.