Home / R & D / Bioteknologi / Peneliti Temukan Cara Agar Luka Tidak Berbekas
luka
pic : freedigitalphotos.net

Peneliti Temukan Cara Agar Luka Tidak Berbekas

farmasetika.com – Baik itu luka karena prosedur operasi, pisau cukur, atau jatuh dari sepeda maka membuat luka selalu berbekas di kulitnya. Hampir semua orang berkeinginan untuk menghilangkan bekas lukanya atau dikenal dengan Scar.

Baru-baru ini para peneliti telah menemukan cara bagaimana untuk membuat penyembuhan luka kembali seperti keadaan semula dengan regenerasi kulit, sesuatu yang sebelumnya dianggap mustahil di mamalia.

“Pada dasarnya, kita dapat memanipulasi penyembuhan luka sehingga menyebabkan regenerasi kulit daripada jaringan parut yang berbekas,” kata salah satu tim, George Cotsarelis, ketua Departemen Dermatologi di University of Pennsylvania.

“Rahasianya adalah untuk menumbuhkan folikel rambut pertama. Setelah itu, lemak akan diperbarui dengan menanggapi sinyal dari folikel mereka.”

Jika Anda pernah bertanya-tanya mengapa jaringan parut terlihat begitu berbeda dari kulit biasa, itu karena jaringan parut tidak mengandung sel-sel lemak atau folikel rambut.

Maksim V. Plikus et. al./Science

Jenis kulit yang beregenerasi, dipotong dangkal kecil diisi dengan sel-sel lemak yang disebut adiposit dengan teknik sel punca, seperti kulit yang dilahirkan kembali dan akan berbaur satu sama lain setelah luka telah sembuh.

Jaringan parut yang membuat luka berbekas terdiri hampir seluruhnya dari sel yang disebut myofibroblasts, dan tidak mengandung sel-sel lemak sama sekali. Jadi, bukannya menyatu dengan kulit di sekitarnya setelah luka telah sembuh, tetapi terlihat sama sekali berbeda – secara permanen.

Hal yang sama berlaku untuk penuaan kulit – seperti karena usia, kita kehilangan sel adiposit, yang mengarah ke perubahan warna mendalam dan keriput yang ireversibel.

Tetapi para ilmuwan telah menemukan bahwa myofibroblasts yang ada sebenarnya bisa diubah menjadi adiposit, yang menunjukkan sebagai teknik penyembuhan luka. Jaringan parut dapat dikonversi ke kulit yang diregenerasi, sesuatu hal dimana para ilmuwan berpikir hanya bisa dimungkinkan pada ikan dan amfibi.

Baca :  Peneliti Temukan Obat Penumbuh Gigi, Bisa Mengurangi Tambalan Gigi Berlubang

“Temuan ini menunjukkan bahwa kita memiliki celah kesempatan setelah luka mampu mempengaruhi jaringan untuk regenerasi kulit bukan menghasilkan bekas luka,” kata salah satu tim, Maksim Plikus, dari University of California, Irvine.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa sel-sel lemak dan folikel rambut berkembang secara terpisah dalam regenerasi kulit, tapi tidak secara independen dan folikel rambut akan selalu mengembangkannya untuk pertama kalinya.

Hal ini menandakan bahwa pertumbuhan folikel rambut benar-benar membantu pertumbuhan sel-sel lemak dalam regenerasi kulit, para peneliti ingin melihat apa yang akan terjadi jika kulit mereka diinduksi folikel rambut yang bisa tumbuh baru membentuk jaringan parut pada tikus dan sampel kulit manusia.

Ini adalah sesuatu yang tidak akan pernah terjadi di alam, mengingat jaringan parut tidak memiliki folikel rambut di dalamnya.

Mereka menemukan bahwa folikel rambut merilis protein signaling disebut Bone Morphogenetic Protein (BMP) segera setelah mereka mulai terbentuk, dan ini benar-benar merubah myofibroblasts bekas luka ke dalam adipocytes.

Jika folikel rambut diinduksi untuk tumbuh di mana luka itu disembuhkan, kulit yang dihasilkan ditemukan dapat dibedakan dari kulit yang sudah ada.

“Biasanya, myofibroblasts dianggap mampu berdiferesiensi menjadi berbagai jenis sel,” kata Cotsarelis.

“Tapi pekerjaan kami menunjukkan bahwa kami memiliki kemampuan untuk mempengaruhi sel-sel ini, dan bahwa mereka dapat secara efisien dan stabil berubah menjadi adiposit.”

Sangat penting untuk diingat bahwa percobaan hanya bukti konsep pada tahap ini – itu telah ditunjukkan untuk bekerja pada tikus dan sampel kulit manusia, tapi itu hal yang sangat berbeda untuk mencapai pertumbuhan folikel rambut di luka yang melekat pada manusia hidup .

Hal ini masuh menjadi masalah besar, karena sampai sekarang, para ilmuwan berpikir bahwa konversi myofibroblasts menjadi adiposit secara biologis tidak mungkin pada mamalia.

Baca :  Transplantasi Sel Punca dan Polimer Berpori Efektif Sembuhkan Luka Diabetes

Jika tim ini bisa berhasil dalam uji klinis pada manusia dengan memanipulasi Protein Tulang Morphogenetic di jaringan parut, maka hal ini menjadi  mungkin terjadi di mamalia.

 

Penelitian ini telah dipublikasikan di Jurnal Science.

Sumber :

  1. Bec Crew. Scientists have figured out how to make wounds heal without scars. http://www.sciencealert.com/scientists-have-figured-out-how-to-make-wounds-heal-without-scars (Diakses 10 Januari 2017)
  2. Using Fat to Help Wounds Heal Without Scars. https://www.pennmedicine.org/news/news-releases/2017/january/using-fat-to-help-wounds-heal-without-scars (Diakses 10 Januari 2017)
  3. Maksim V. Plikus et. al.. Regeneration of fat cells from myofibroblasts during wound healing. Science  05 Jan 2017:
    DOI: 10.1126/science.aai8792
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

AR101 : Obat Pereda Alergi Kacang Pertama Di Dunia

Farmasetika.com – Alergi merupakan reaksi imun akibat adanya zat asing (antigen) yang berinteraksi dengan antibodi …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar