Pembrolizumab, Obat Imunoterapi Baru untuk Kanker Paru-Paru

Farmasetika.com – Kanker merupakan penyebab utama kematian di dunia dengan jumlah kasus mencapai 9.6 juta pada tahun 2018. Jenis kanker dengan prevalensi tertinggi di dunia adalah kanker paru-paru dengan jumlah kasus 2.09 juta dan jumlah kematian mencapai 1.76 juta (1).

Sekitar 70% dari jumlah kematian akibat kanker terjadi di negara berkembang. Menurut Riset Kesehatan Dasar 2013, prevalensi kanker di Indonesia mencapai 1.4% atau sekitar 347.792 orang (2). Oleh karena itu, penyakit kanker memerlukan perhatian yang lebih mengingat tingginya angka kematian serta munculnya berbagai permasalahan yang diakibatkan oleh kanker ini.   

Perkembangan pengobatan untuk kanker kini banyak dikembangkan dalam bidang immunoterapi atau terapi yang didasarkan pada respon imun. Agen terbaru yang ditemukan seperti Programmed Death Receptor 1 (PD-1) dan Programmed Death Receptor Ligand 1 (PDL-1) diketahui memiliki peranan penting dalam keberhasilan pengobatan kanker.

Pembrolizumab merupakan antibodi untuk terapi yang pertama yang disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA) di Amerika untuk kanker melanoma yang telah bermetastasis. Selain itu, pembrilizumab juga telah disetujui di Australia, Israel, Korea, Macau, Uni Emirat Arab, serta telah direkomendasikan untuk disetujui di Eropa (3).

Pembrolizumab dapat berperan sebagai antikanker karena dapat berikatan dengan reseptor PD-1 dan memblok interaksi PD-1 dengan PD-L1 dan PD-L2. Setelah berikatan, maka terbentuklah respon imun, termasuk respon imun antitumor (4). Hal inilah yang menjadikan pembrolizumab dapat berperan sebagai antibodi antikanker.

Sebagai sediaan, pembrolizumab diberikan dalam bentuk larutan untuk infus. Dalam formulasinya, diperlukan beberapa eksipien untuk sediaan pembrolizumab sebagai antibodi, yaitu buffer untuk mempertahankan pH, surfaktan agar antibodi dapat terdispersi, serta agen untuk liofilisasi agar sediaan antibodi lebih stabil (5). Sehingga formula pembrolizumab terdiri dari pembrolizumab, L-histidine sebagai buffer, sukrosa sebagai agen untuk liofilisasi, dan polisorbat sebagai surfaktan. Antibodi ini sangat potensial untuk terus dikembangkan.

Sumber :

1.     WHO. Cancer [Internet]. 2018. Available from: www.who.int/news-room/fact-sheets/detail/cancer

2.     RI D. Infodatin Kanker. Jakarta; 2015. 

3.     Khoja L, Butler MO, Kang SP, Ebbinghaus S, Joshua AM. Pembrolizumab. J Immunother Cancer. 2015;3(36):1–13. 

4.     CenterWatch W. Keytruda (pembrolizumab) [Internet]. 2019. Available from: https://www.centerwatch.com/drug-information/fda-approved-drugs/drug/100034/keytruda-pembrolizumab

5.     DE S, EL M. The Art of Antibody Process Development. Drug Discov Today. 2008;13:613–8. 

Penulis : Gina Sabila, Fakultas Farmasi, Universitas Padjadjaran

Share this:
  • 98
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    98
    Shares

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Obat Arthritis Tocilizumab Turunkan Tingkat Kematian Pasien COVID-19 dengan Ventilator

Majalah Farmasetika – Menurut hasil penelitan terbaru, Obat rheumatoid arthritis tocilizumab dapat mengurangi tingkat kematian …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.