Ilmuwan Temukan Terapi Kanker Tanpa Obat Bisa Hancurkan Sel Kanker Sendiri

Majalah Farmasetika – Salah satu metode terbaru yang dipelopori oleh para ilmuwan untuk mengobati kanker menggunakan serangan diam-diam kuda Troya (Trojan Horse) untuk mendorong sel kanker menghancurkan diri sendiri – semuanya tanpa menggunakan obat apa pun.

Kunci dari teknik ini adalah penggunaan partikel nano yang dilapisi asam amino spesifik yang disebut L-fenilalanin, salah satu dari beberapa asam yang diandalkan sel kanker untuk tumbuh. L-fenilalanin tidak dibuat oleh tubuh, tetapi diserap dari daging dan produk susu.

Dalam tes pada tikus, nanopartikel – disebut Nano-pPAAM atau Nanoscopic phenylalanine Porous Amino Acid Mimic – membunuh sel kanker secara spesifik dan efektif, menyamar sebagai asam amino ramah sebelum menyebabkan sel menghancurkan dirinya sendiri.

Mode penghancuran diri dipicu saat partikel nano membuat produksi bahan kimia tertentu yang dikenal sebagai spesies oksigen reaktif (ROS) menjadi overdrive. Itu cukup untuk menurunkan sel kanker sambil membiarkan sel tetangga yang sehat tetap utuh.

“Berlawanan dengan kebijaksanaan konvensional, pendekatan kami melibatkan penggunaan bahan nano sebagai obat, bukan sebagai pembawa obat,” kata ilmuwan material Dalton Tay dari Nanyang Technological University di Singapura.

“Di sini, sifat selektif kanker dan membunuh Nano-pPAAM adalah intrinsik dan tidak perlu diaktifkan oleh rangsangan eksternal. Asam amino L-fenilalanin bertindak sebagai kuda Troya – jubah untuk menutupi nanotherapeutic di dalam. ” lanjutnya.

Nano-pPAAM terbukti membunuh sekitar 80 persen sel kanker payudara, kulit, dan lambung pada tikus, hampir setara dengan obat kemoterapi saat ini (tetapi tentu saja tanpa semua efek samping). Meskipun berbahaya bagi sel kanker, ini didasarkan pada nanopartikel silika yang digolongkan aman bagi manusia oleh regulator makanan AS.

Baca :  Obat Imunoterapi Kanker Payudara Pertama Kini Telah Hadir

Pendekatan tersebut harus menyederhanakan produksi jenis perawatan ini, meskipun ada beberapa cara yang harus dilakukan sebelum tes laboratorium ini akan menghasilkan perawatan yang efektif untuk manusia. Sejauh ini hanya tes laboratorium dan tikus yang telah dilakukan, tetapi hasil awal menjanjikan – hanya satu dari beberapa cara yang dilakukan para ilmuwan untuk membersihkan tubuh dari kanker.

Banyak penelitian terbaru telah melihat cara-cara di mana partikel nano dapat menargetkan sel kanker dengan lebih baik tanpa terlalu mengganggu bagian tubuh lainnya, tetapi mereka biasanya penuh dengan obat-obatan, yang tidak terjadi di sini.

Itu akan membantu kanker berulang yang akhirnya menjadi resisten terhadap obat yang kita serang dengan mereka: di sini tidak ada obat yang terlibat, jadi tidak ada yang menjadi resisten.

“Pendekatan baru ini dapat memberikan banyak harapan untuk sel kanker yang gagal merespons pengobatan konvensional seperti kemoterapi,” kata spesialis kanker payudara Tan Ern Yu dari Rumah Sakit Tan Tock Seng di Singapura, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

Penelitian ini telah dipublikasikan di Small.

Sumber :

Experimental Cancer Treatment Destroys Cancer Cells Without Using Any Drugs https://www.sciencealert.com/a-new-cancer-treatment-uses-a-trojan-horse-approach-and-no-drugs/

Potent‐By‐Design: Amino Acids Mimicking Porous Nanotherapeutics with Intrinsic Anticancer Targeting Properties https://doi.org/10.1002/smll.202003757

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Somapacitan, Obat Pertama Pemberian 1x Seminggu untuk Defisiensi Hormon Pertumbuhan

Majalah Farmasetika – Food and Drug Administration Amerika Serikat (FDA) telah menyetujui somapacitan (Sogroya, Novo …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.