Hal Yang Penting Diketahui Terkait Varian Delta Virus COVID-19

Majalah Farmasetika – Munculnya varian mutasi virus yang mengkhawatirkan pada akhir tahun 2020 menandai pergeseran pandemi COVID-19 ketika topik “varian” mutasi virus muncul ke publik. Percepatan penularan varian Delta di seluruh dunia menimbulkan pertanyaan tentang asal, penularan, daerah penyebaran, dan potensi resistensi vaksin.

Apa itu varian?

Melalui pengurutan genom, kita dapat menentukan urutan spesifik gen individu dan nukleotida yang membentuk untai DNA dan RNA.

Jika kita menganggap virus sebagai sebuah buku, seolah-olah semua halamannya telah dipotong-potong. Sequencing memungkinkan kita untuk menentukan semua kata dan kalimat dalam urutan yang benar. Varian berbeda satu sama lain berdasarkan mutasi.

Jadi, dua salinan buku akan menjadi “varian” jika satu atau lebih potongan-potongannya berbeda.

Kita juga harus mengakui bahwa varian telah muncul selama pandemi tanpa efek pada perilaku viral. Namun, munculnya varian yang mengkhawatirkan, di mana mutasi telah mengakibatkan perubahan karakteristik virus (peningkatan penularan dan keparahan penyakit, penurunan efektivitas vaksin, kegagalan deteksi) memiliki konsekuensi kesehatan yang merusak.

Kemunculan dan transmisi B.1.1.7 (Alpha), B.1.351 (Beta), dan P.1 (Gamma) di Kanada mengakibatkan transmisi gelombang ketiga yang menyebabkan sistem perawatan kesehatan kewalahan dan penerapan pembatasan lebih lanjut. Organisasi Kesehatan Dunia memperkenalkan sistem penamaan baru, berdasarkan alfabet Yunani, untuk varian virus corona pada musim semi 2021.

Apa itu varian Delta, di mana itu muncul?

Varian Delta adalah varian yang menjadi perhatian juga dikenal sebagai B.1.167.2 dan merupakan salah satu dari tiga sub-garis keturunan B.1.167 yang diketahui. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat, varian Delta pertama kali terdeteksi di India pada Desember 2020.

Apa yang membuat varian ini berbeda dari varian lain yang menjadi perhatian?

Salah satu fitur yang menentukan varian Delta telah ditingkatkan transmisibilitasnya dengan peningkatan yang diperkirakan 40-60 persen di atas varian Alpha.

Baca :  Hasil Uji Klinik Akhir, Remdesivir Sangat Efektif Sembuhkan Pasien COVID-19

Data terbaru dari Skotlandia menunjukkan bahwa risiko rawat inap berlipat ganda setelah infeksi Delta (dibandingkan dengan Alpha), terutama pada mereka yang memiliki lima atau lebih kondisi kesehatan lainnya. Peningkatan risiko rawat inap diamati dari data di Inggris.

Analisis epidemiologi, yang melihat hal-hal seperti distribusi infeksi dan tingkat keparahan penyakit, seringkali dapat memberikan penilaian cepat terhadap perubahan karakteristik virus.

Mempelajari mutasi spesifik menggunakan analisis hubungan struktur-aktivitas, yang melihat bagaimana struktur kimia virus mempengaruhi aktivitas biologisnya, juga dapat memberikan petunjuk, meskipun validasi seringkali memakan waktu.

Analisis hubungan struktur-aktivitas awal telah difokuskan pada hubungan tiga mutasi dengan perilaku Delta.

Khususnya, sebuah studi pracetak yang belum ditinjau oleh rekan sejawat menunjukkan bahwa tiga mutasi pada protein lonjakan SARS-CoV-2 dapat membuat varian lebih mudah menular dengan mempermudah protein lonjakan untuk mengikat reseptor dalam sel manusia. sebagai reseptor ACE2).

Jika kita kembali ke analogi buku, itu berarti tiga potongan potongan di buku versi Delta berbeda dari aslinya. Masing-masing dari tiga bagian ini dapat memudahkan virus menginfeksi sel manusia.

Apa yang kita ketahui tentang epidemiologi varian Delta dan titik penyebarannya?

Bukti menunjukkan bahwa Delta memainkan peran besar dalam lonjakan kasus COVID-19 yang diamati di India pada tahun 2021. Sejak itu, varian ini telah menyebar secara global. Mulai 14 Juni, varian Delta telah terdeteksi di 74 negara, menyumbang lebih dari 90 persen kasus baru di Inggris Raya, dan setidaknya 6 persen dari total kasus di AS, dengan perkiraan setinggi 10 persen.

Banyak hal yang kita ketahui tentang varian Delta berasal dari Public Health England. Varian Delta pertama kali terdeteksi di Inggris pada akhir Maret 2021, dan terkait dengan perjalanan.

Pada 9 Juni, jumlah kasus yang dikonfirmasi atau kemungkinan adalah 42.323, dengan distribusi yang luas dan heterogen di seluruh Inggris Raya

Baca :  CEO Pfizer : Vaksin COVID-19 Bisa Tersedia Oktober 2020

Di Kanada, Delta pertama kali terdeteksi pada awal April di British Columbia (BC). Meskipun Alpha adalah varian garis keturunan paling dominan yang terdeteksi di Kanada, pertumbuhan Delta telah meningkat pesat di banyak provinsi.

Data Alberta menunjukkan bahwa jumlah kasus berlipat ganda setiap enam hingga 12 hari. Ontario memperkirakan bahwa 40 persen kasus barunya pada 14 Juni 2021 disebabkan oleh Delta. Hasil pemodelan dari BC menunjukkan bahwa Delta akan berkontribusi secara signifikan terhadap keseluruhan lintasan pada bulan Agustus ini.

Penting untuk dicatat bahwa prevalensi yang dilaporkan Delta adalah perkiraan yang terlalu rendah karena tes skrining yang tepat waktu belum dikembangkan.

Apa yang kita ketahui tentang Delta dan vaksin?

Analisis awal dari Inggris tentang efektivitas vaksin terhadap varian Delta telah memberikan beberapa optimisme.

Data dari Skotlandia menunjukkan bahwa vaksinasi dengan AstraZeneca atau Pfizer mengurangi rawat inap dan infeksi, meskipun lebih sedikit daripada varian Alpha.

Namun, bukti menunjukkan bahwa imunisasi dua dosis dengan AstraZeneca atau Pfizer mengurangi rawat inap masing-masing sebesar 92 persen dan 96 persen. Perlindungan dari penyakit bergejala berkurang 17 persen untuk Delta dibandingkan dengan Alpha dengan hanya satu dosis vaksin. Pengurangan sederhana dalam efektivitas terhadap penyakit simtomatik dicatat setelah dua dosis vaksin.

Penyebaran varian Delta telah membuat orang yang divaksinasi dengan dua dosis menjadi tujuan utama kebijakan kesehatan masyarakat, dan hasil ini mendukung hal itu. Namun, dosis pertama tampaknya memberikan perlindungan substansial dari penyakit parah yang membutuhkan rawat inap.

Ditulis oleh Jason Kindrachuk, Asisten Profesor/Ketua Riset Kanada dalam virus yang muncul, University of Manitoba dan Souradet Shaw, Asisten Profesor, Ketua Riset Kanada dalam Program Science and Global Public Health, University of Manitoba

Artikel ini diterbitkan ulang dari The Conversation di bawah lisensi Creative Commons.

Sumber

Everything We Know So Far About The COVID-19 Delta Variant https://www.sciencealert.com/everything-we-know-so-far-about-the-covid-19-delta-variant/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Ivermectin Untuk COVID-19 Bisa Bernasib Seperti Hidroksiklorokuin

Majalah Farmasetika – Rubrik Opini. Obat yang lebih baik untuk mengobati Covid-19 terlihat lebih menarik …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.