kanker payudara
pic : freedigitalphotos.net

Ribociclib, Inhibitor CDK 4/6 yang Potensial Untuk Terapi Baru Kanker Payudara

Ribociclib, Inhibitor CDK 4/6 yang Potensial Untuk Terapi Baru Kanker Payudara. Novartis pada hari Rabu (18/5) mengumumkan bahwa Uji klinik Tahap III ribociclib pada pasien dengan kanker payudara dihentikan lebih awal sesuai rekomendasi dari Komite Pemantauan Data Independen setelah analisis sementara menunjukkan bahwa Uji Kliniknya telah bertemu titik akhir utama dari perbaikan klinis yang bermakna di perkembangan kelangsungan hidup bebas (progression-free survival/PFS).

Perusahaan mencatat bahwa berdasarkan hasil itu akan memulai diskusi dengan regulator global tentang aplikasi pemasaran untuk CDK 4/6 inhibitor.

Uji Klinik yang bernama The MONALEESA-2 merupakan studi acak 668 wanita postmenopause yang tidak menerima terapi sebelumnya untuk reseptor hormon positif mereka, HER2-negatif kanker payudara lanjut untuk menerima ribociclib, juga dikenal sebagai LEE011, atau plasebo, dalam kombinasi dengan Novartis ‘Femara (letrozole).

Seiring dengan tujuan utama uji coba dari PFS, titik akhir sekunder termasuk kelangsungan hidup secara keseluruhan, tingkat respons secara keseluruhan, tingkat manfaat klinis, kualitas kesehatan yang berhubungan dengan kehidupan, keamanan dan tolerabilitas.

Menurut Novartis, efek samping diamati dengan ribociclib dalam penelitian yang umumnya konsisten dengan diketahui profil efek samping obat. Perusahaan mengindikasikan bahwa sidang akan terus mengkaji data yang kelangsungan hidup secara keseluruhan, dengan hasil rinci rencananya akan dipresentasikan pada pertemuan medis masa depan.

“Kami sangat senang bahwa hasil ini memvalidasi keyakinan kami bahwa LEE011 dalam kombinasi dengan [Femara] dapat menjadi pilihan pengobatan yang bermanfaat bagi wanita yang didiagnosis dengan HR + / kanker payudara HER2- lanjut,” kata Alessandro Riva, kepala unit global pembangunan onkologi dan urusan medis di Novartis. Ribociclib dikembangkan oleh Novartis Institutes untuk biomedis penelitian sebagai bagian dari kerjasama penelitian dengan Astex Pharmaceuticals.

Baca :  Givlaari (givosiran), Obat Baru untuk Terapi Porpyria Hepatik Akut

Tahun lalu, Pfizer Ibrance (palbociclib) menjadi inhibitor CDK 4/6 pertama yang disetujui oleh FDA, dalam kombinasi dengan Femara, untuk pengobatan wanita postmenopause dengan kanker payudara metastatik HER2-negatif estrogen reseptor positif. Awal bulan ini, Pfizer melaporkan bahwa penjualan kuartal pertama dari obat ini mencapai $ 429.000.000, mengalahkan perkiraan $ 393.000.000.

Sumber : https://www.firstwordpharma.com/node/1384350

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Faktor C Rekombinan (rFC) Bisa Gantikan Uji Endotoksin Standar LAL

Majalah Farmasetika – Di membran luar bakteri Gram negatif, terdapat endotoksin yang dikenal sebagai lipopolisakarida …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.